Pages

July 15, 2016

inside or outside

Berawal dari hasil obrolan dengan temen gw, terkait kejenuhan gw akan satu topik yang lagi sering banget diungkit-ungkit sama keluarga gw, yang tak lain dan tak bukan adalah jodoh, nikah, lamaran, dan teman-temannya yang serupa.

Intinya gw lagi sangat gampang kesel kalo ditanya atau dibahas tentang itu. Mau gimanapun cara bahasnya, misal dengan pertanyaan santai, obrolan, apalagi yang serius. Obrolan itu kaya langsung pencet saklar emosi marah dan kesel gw.

Ditanya becanda sama kakak gw, gw kacangin. Diajak ngobrol serius sama nyokap, gw langsung deffense, yang berujung intonasi gw rada naik pas ngomong. Dijadiin pernyataan santai sama bokap, gw langsung jutek.

Ya! Bahkan ketika yang bahas adalah orang (yang di-)tua(-kan), bokap-nyokap ataupun uwa gw. Gw bisa langsung melengos, ngga lupa pake pasang muka cemberut. Untung (kadang) mulut masih bisa dikontrol ngga komentar macem-macem. Ya Allah dosa banget ya gw marah-marah sama orang tua karena hal ini.

Tapi dari hasil ngobrol sama temen gw ini, mengarah ke pemikiran gw ini.
Gw menyetujui bahwa gw sedang jenuh-sejenuh-jenuhnya-jenuh sama topik itu. Kalo pinjem analogi temen gw, kaya orang yang lagi bosen karena disediain makanan telur terus-menerus.

Dari situ gw kepikiran. Apakah orang yang suka telur akan ngalamin bosen ketika disediain makanan telur terus-menerus, walaupun dengan berbagai jenis sajian yang udah diubah dan dimacem-macemin?

Lalu gw refleksi ke diri gw langsung. Gw perbandingkan topik ini dengan kesukaan gw sama warna oren. Udah bertahun-tahun gw setia sama warna cerah satu ini. Liat barang oren dikit langsung notice, bahkan bisa bikin langsung seneng kalo liat warna oren. Kalo liat di etalase toko, langsung cek dompet dan jika kondisi aman, langsung bawa itu barang ke kasir. Sampai saat ini ngga masalah.

Tapi gw inget, ada momen dimana gw ‘sedikit’ muak terkait dengan oren ini, yaitu ketika dapet pertanyaan berulang-ulang dari orang lain, “Kok hari ini ngga pake baju oren?” à yakali kalo gw pake daleman warna oren pake pamer-pamer? ;&:[=#$+#%;!*?&; (anggap aja gw lagi ngedumel grmbl.. grmbl..)

Gw suka oren. Gw mau nikah.
Gw suka berburu barang oren. Gw masih berminat sama laki-laki.
Eh ini perbandingannya masi setara ngga yah? Hehehe.

Pokoknya dua hal itu masih gw minati dan tetap ada dalam benak gw. Dua-duanya juga masih gw usahakan dengan cara gw.
Bedanya ketika itu muncul dari dalam diri gw, I’m just fine.
Tapi ketika munculnya dari luar gw dan berulang-ulang, it’s just... please, enough. You don’t need to remind me, like... all the time.

Gw belum tau gimana ngatasinnya. Kalo dulu masalah pertanyaan kenapa-ngga-pake-baju-oren-padahal-banyak-pernak-pernik-barang-bawaan-gw-yang-tetep- oren-tapi-ngga-keliatan-aja ngga terlalu banyak yang nanyain. Paling orang lain yang sebenernya ngga terlalu sering ketemu gw aja yang iseng nanyain. Lah kasus sekarang, justru pertanyaannya muncul dari orang-orang terdekat gw, yang gw juga tahu mereka nanya karena mereka perhatian dan (mungkin) khawatir sama gw. Atau ada ‘agenda’ lain, gw nyerah ngga tahu dan ngga berminat cari tau.

Well, postingan ini mungkin hanya penyaluran unek-unek gw karena jenuh, banyak pikiran lain juga, pengen liburan, atau karena lagi tinggi hormon aja. Yak, gw baru ngeh, bahwa gw lagi haid, yang biasanya emang bikin gw lebih sensitif.

Baiklah. Sekian dan terima traktiran serta ajakan liburan, apalagi kalo dibayarin.

November 1, 2015

Allah's plan has never failed

Masya Allah. Bener-bener masih suka ngga percaya sama gimana Maha Kuasa dan Maha Besar Allah mengatur segala hal yang terjadi buat semua hamba-Nya. Betapa ngga ada yang namanya kebetulan, semua sesuai sama rancangan-Nya.

So here's my story...

Gw punya masalah untuk bisa jujur sama bokap ketika melakukan kesalahan. Alasan pertama karena takut diomelin. Alasan-alasan lainnya, just let me keep them myself, 'kay?

Lalu terjadilah suatu hal yang membuat gw ngga berani ngaku walaupun gw berkali-kali mikir bahwa jalan terbaik adalah dengan gw yang langsung ngaku.


from She Was Pretty ep.10

October 25, 2015

Lagu kangen

Bubuy Bulan

Bubuy bulan.. bubuy bulan sangrai bentang
panonpoe.. panonpoe disasate
unggal bulan unggal bulan abdi neang
unggal poe unggal poe oge hade

Situ Ciburuy laukna hese dipancing
nyeredet hate ningali ngoplak caina
duuh eta saha nu ngalangkung unggal enjing
nyeredet hate ningali sorot socana

October 23, 2015

Cukang Taneuh bersama keluarga

ready to get some fun!
Me so HAPPY!

Mari gw lanjutkan pengalaman liburan Cukang Taneuh (CT) aka Green Canyon (GC) gw yang ke-dua dalam satu tahun ini. Yang pertama bisa dibaca di sini.

Yang kedua
Versi ke-dua liburan gw ini jelas berbeda. Pertama perginya bareng-bareng temen, total bertujuh, yang rata-rata seumuran semua. Kali ini perginya bareng keluarga, total 12+1 dewasa, 3 anak kecil+1 anak bayi (yang + itu ngga ikut ke Cukang Taneuh-nya dan nunggu di penginapan).

October 18, 2015

Green Canyon bareng temen-temen

Akhirnya gw bisa nulis postingan bertema liburan. Hehehe. 
Nah postingan kali ini, gw mau share pengalaman liburan gw ke Cukang Taneuh yang juga dikenal sebagai Green Canyon. Dalam satu tahun ini gw pergi sampe dua kali, yang ke-dua sih sebenernya ngga direncanakan. Pengalamannya berbeda tapi tetep sama-sama seru. Gw ceritain satu-satu yaa...

personel liburan kali ini


LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...