Pages

March 21, 2011

tentang Bapaknya eneng


sebenernya gw mulai mempertanyakan ini sejak gw baca komik Kobochan yang ada cerita tentang Hari Ayah.
gw bertanya-tanya, kenapa di Indonesia ngga ada Hari Ayah. Hari Ibu ada. tapi Hari Ayah kenapa ngga ada? Ibu dan Ayah kan sepasang?!


pertanyaan itu menghilang seiring waktu. baru-baru ini aja mulai kepikiran lagi.
tapi bukan kepikiran untuk mengadakan Hari Ayah di Indonesia, cuma pengen tau aja gimana asal muasalnya.

bertanyalah gw ke mbah google, gw ditunjukkan link wikipedia tentang
Father's Day.
gw kira asalnya dari Jepang *berhubung pertama tahu gara-gara komik Jepang*, ternyata bukan. dan ternyata diperingatinya beda-beda di tiap negara.

yaudah, itu cuma intro. cuma lagi pengen cerita tentang bokap aja. gw biasa panggil beliau dengan sebutan Bapak.

Bapak itu orang yang displin. kalo bilang mau berangkat pergi-ke-mana jam 9 pagi, ya jam 9 kurang udah mulai berisik nyuruh cepet-cepet berangkat. dan didikan bokap ini gw ikutin juga. kalo janjian jam 11, ya berarti maksud gw jam 11 udah ketemu. walau terkadang ada kalanya sekalinya telat gw telat banget :p

Bapak itu supel banget dan mudah nyapa atau ngajak ngobrol. humoris juga lagi.
ketemu orang lagi nunggu antrean langsng ngobrol. sama orang yang jualan diajak ngobrol *seperti yang gw ceritain di sini*. apalagi kalo ada temen gw, atau kakak-kakak gw, yang main ke rumah. pasti pada bilang bokap gw lucu. beliau punya satu becandaan yang itu-ituuuu aja. dari gw kecil ampe sekarang masih aja dipake.
Bapak (A): *nyampe di suatu tempat* sepi ya, ngga ada orang sepotong. kalo ada orang cuma sepotong yaa pada kabur yang lainnya...
*berhasil pada kesempatan pertama aja.hehe*
*well, kalo tentang supel ngajak ngobrol, gw ngga yakin sama kemampuan ngajak ngobrol gw. tentang lucunya gw, gw juga yakin gw lucu karena gw kebagian jadi bahan tertawaannya :p*.

eneng kagum sama Bapak yang serba bisa. segala olah raga bisa, terutama tenis Bapak jagonya. segala kemampuan teknis bisa, bagian betul-betulin kalo ada alat ke-rumahtangga-an yang rusak, sama Bapak bisa beres.

Bapak yang suka banget sama tanaman. selalu merhatiin tanamannya. kalo gw pulang ke rumah, bokap suka cerita 'tanaman ini bunganya belum mau mekar', 'tanaman ini daun-daunnya pada kering karena kepanasan', 'sebentar lagi tanaman ini bunganya bakal mekar jadi baguuuss banget', dan-macam-macam lagi.

Bapak yang selalu mau antar jemput eneng dulu pas masih sekolah. dan sekarang selama gw kuliah Bapak yang selalu mau antar jemput eneng dari stasiun kalo pulang dari Depok. selalu nyediain air minum atau cemilan buat di sepanjang perjalanan pulang. padahal mah deket bener.

Bapak yang selalu selimut-in eneng kalo tidur. kadang gw masih belom tidur atau masih tidur-tidur ayam, jadi tahu tentang ini.


Bapak yang selalu nanyain eneng punya duit atau ngga. seringnya sih gw bilang ngga jadi minta tambahin :D


Bapak yang selalu khawatir sama eneng. suka tiba-tiba telpon. cuma ngecek kabar aja. padahal kami berdua juga bukan tipe yang telepon untuk cerita sesuatu.


Bapak yang selalu strict sama aturan, ketat masalah uang, disiplin masalah waktu.
Bapak yang berbeda cara nunjukin perhatian ke anak-anaknya, bikin anak-anaknya bisa salah paham.
Bapak yang (kayanya) ngga bisa ngungkapin rasa sayangnya ke anak-anaknya dengan ucapan, bikin anak-anaknya ngga tahu kalo Bapaknya sayang banget sama anak-anaknya.

Bapak yang jarang marah dan sekalinya marah cepet baiknya.

Bapak-nya eneng.

kadang eneng ngga ngerti apa yang Bapak pikirin.
kadang eneng bingung Bapak maunya kaya gimana.
mungkin begitu juga apa yang Bapak rasain ke eneng.

tapi satu yang eneng tahu pasti, Bapak sayang eneng. eneng sayang Bapak.
kita saling sayang dengan cara kita masing-masing.

semoga eneng bisa bikin Bapak bangga dan ngga mengecewakan.
makasih ya, Pak :')

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...