Pages

March 22, 2011

(masih) tentang Bapaknya eneng

baru bangun tidur gw ajak photo ^^

sebenernya sih gw lagi pengen cerita aja si tentang bokap.

jadi minggu kemarin ini, gw lagi pulang ke rumah setelah berjuta tahun cahaya belum pulang *lebay aja sih. cuman 3 minggu padahal*.
naaah gw bersyukur karena ketinggalan charger laptop
(lagi) *kali ini di penitipan tas di perpus. sedangkan yang sebelumnya ketinggalan di kost-an*. jadinya gw bener-bener bisa menghabiskan waktu bersama ibu-bapak.

hari Sabtu pagi
gw nemenin bokap pergi ke tukang urut di daerah Cengkareng dengan ber-motor-ria. lama perjalanan satu jam. bolak-balik jadi 2 jam. selama di motor yaa lumayan banyak cerita lah. soalnya kalo diem-dieman ajah, gw bakal ngantuk dan akan cepet tidur. bokap lah yang khawatrir kalo gw ampe tidur di motor. akhirnya gw mencoba cerita apapun *agak susah sih*.

terus gw cerita tentang temen gw si Malik. jadi gw, Malik, Ipiet, dan Yoan main suami-istri-suami-istri-an. Malik sebagai suaminya, Ipiet sebagai istri pertama, gw istri ke-2, dan Yoan sebagai istri ke-3 *tadinya mau nambah istri lagi. tapi ke3 istri sepakat ngga mau nambah susah calon istri berikutnya biar dia ngga ngalamin nasib yang serupa sama ke3 istri ini*.
intinya gw cerita ke bokap bahwa pas gw-Ipiet-Yoan main ke rumah Malik, gw dinobatkan sebagai calon istri paling qualified.
gw tunggu respon bokap, malah ngerespon dengan obrolan yang ngga nyambung sama cerita gw tadi. yaudah gw biasa-biasa aja. mungkin emang ngga usah ditanggepin aja, pikir gw.

itu pas perjalanan pergi. pas perjalanan pulang, gw mencari bahan obrolan lagi. ketemu satu. gini ceritanya..
gw (N): *mulai ngantuk. kepala gw suka tiba-tiba 'jatoh' jadi bokap ngeh kalo gw uda mulai ketiduran*
bokap (A): eh jangan tidur. yaudah cerita aja biar ngga ngantuk.
N: cerita apa ya? *mikir*
*diem agak lamaaa..*
N: *keingetan sesuatu* Pak, walaupun eneng udah beberapa kali pacaran, Bapak belom pernah ketemu yah sama pacar eneng, yah?! padahal Bapak sama Ibu udah ketemu sama pacarnya YoanFarah dulu. ketemu sama pacar anaknya belom, tapi malah udah ketemu dan ngobrol sama pacar temen anaknya. yaah mungkin anggap aja latihan dulu kali ya, Pak. *blablabla agak panjang* *nunggu respon dari bokap*
A: langitnya udah mulai mendung nih.
N: *siiiiiiing* kok bokap ngga nyambung dah.
gw mulai mikir. apa bokap belom siap liat anak cewe satu-satunya ini punya pacar ya?!

hari Minggu malam
gw, nyokap, dan bokap ngumpul di kamar sambil ngobrol...
N: Bu, kayanya Bapak belum mau eneng punya pacar deh.. *ngomong ke nyokap di depan bokap dengan maksud 'ngelapor'*
A: ohya? Ibu ngga siap? *lah, bokap gw salah denger apa yak?!*
N: kok Ibu si? Bapak kali yang belum siap.. *lalu berceritalah gw ke nyokap tentang kejadian kemarin*
A: ah masa? kapan eneng cerita kaya gitu?
N: kemaren pas eneng cerita di jalan.
A: *ngeles* ah kan lagi di motor. Bapak nyetir. ya ngga fokus dong..
N: terus sekarang respon Bapak apa tentang cerita eneng?
A: yaa Bapak mah siap kalo eneng punya pacar. sekarang dibawa ke rumah juga hayuk..
N: -_____-" *ya kali ada 'pacarnya'*
well ternyata anggapan gw bahwa bokap-belom siap-anak cewe satu satunya-punya pacar adalah salah. hahaha..
tapi tetep lho, bokap ngga ngerespon cerita-cerita gw. jawaba terakhir mah cuma ngerespon pendapat gw doang *ngga mau kalah*.

tadi gw sempet cerita ke temen gw tentang cerita bokap itu. dia juga ngerasa bokapnya belum se-terbuka itu kalo dia cerita tentang pacarnya.

terus gw inget cerita gw jaman dulu, waktu pertama kali minta izin mau keluar sama cowo. nasehat yang keluar dari bokap adalah...
A: pokoknya kalo dikasi minum jangan mau. ntar minumnya dikasi macem-macem lagi.
N: --a
*cuma minta izin mau jalan ke mall. sore-sore pula.*
yaa mungkin emang ada yang 'beda' tentang perasaan seorang bapak kalo anak perempuannya punya pacar.
bahkan Sheila on7 nyiptain lagu khusus ya buat para Bapak-bapak.

Sheila on7 - Bapak-bapak
Bapak-bapak, kucinta anakmu
Jangan kau halangi aku
Bapak-bapak, cobalah mengerti
Anakmu cinta padaku

Bapak-bapak, pasti ingin yang terbaik
Jadi pemimpin anakmu

Bapak-bapak, ijinkanku berlari
'Tuk raih buah hatimu


Reff:
Aku pria seperti dirimu
Suatu waktu butuh pendamping hidup

Yang 'kan tenteramkan hati selalu
'Kan kucinta anakmu selamanya

Biarlah waktu yang 'kan tunjukkan

Bapak-bapak, bersiap sajalah
'Tuk lepas buah hatimu


Bridge:
Duniaku lain duniamu
Aku juga tahu
Jangan coba belokkan arti cinta
Yang Tuhan t'lah ciptakan

back to reff

lirik dari sini.

ah Bapak..
Bapak jangan khawatir ya. kalo udah waktunya, bakal ada yang eneng 'bawa' kok ke rumah. sekarang doain aja dulu anaknya ini ngerjain skripsoy dengan baik. dan bisa ngasi undangan wisuda, Agustus September 2011 nanti. mungkin doanya terkabul dengan adanya pendamping wisuda nanti. insya Allah, amiiiiinnnnn... :)
#ngarepdotcom :p

2 comments:

  1. AMIIIIN,,,semoga skripsoynya lancar yaa neng,, dan bisa bawa si pendamping wisuda *ehem* hehehehe ;p

    ReplyDelete
  2. amiiiiinnnn..
    ntar (calon, atau udah bukan calon nantinya?) suami dey dibawa yaaa ;)

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...