Pages

August 31, 2011

August 27, 2011

orang Cina tersayang gw

bener-bener uda lama bener ga posting di blog. kangen lhooo! beneran!
bahkan gw melewatkan first anniversary-nya si Orange Day!
*doa singkat*
semoga walau bertahun-tahun kemudian, blog ini tetap exist.
dalam artian, gw tetep rajin nulis. ngga harus tiap hari. tapi tiap bulan selalu ada tulisan.
amiiinnnn :)
uda lama juga ngga buka blogspot dan liat update-an cerita orang-orang yang blog-nya gw follow. seru tau. bisa tau cerita-cerita mereka, walau gw ngga denger ceritanya langsung.
kalo gitu gantian deh. kali ini gw yang mau cerita.

akhir bulan Juli ini gw dapat kabar tentang temen gw, Yoan. dia berhasil meraih impiannya, dapet beasiswa ke Cina. dia orang Cina, yang ngga bisa bahasa Cina, akhirnya kuliah ambil Sastra Cina, dan akhirnya punya impian belajar langsung bahasa Cina di Cina.
dulu ada rumor, bahwa katanya yang bisa dapet beasiswa ke Cina adalah orang-orang yang ngga punya tampang Cina, alias tampang Indonesia asli. alesannya sih biar keliatannya orang selain Cina pun tertarik untuk belajar ke Cina. tapi alhamdulillah itu hanya rumor belaka. buktinya, temen gw ini dapet beasiswa ke Cina.

nih anak Cina-nya

pas dapet kabar, lewat sms, tentang dia yang dapet beasiswa ke Cina itu, gw belom tau detilnya, kapan perginya, berapa lama, tinggal dimana, atau hal-hal lain. soalnya di sms, dia langsung ngetik di akhir smsnya, "Jangan telpon dulu. lagi ribet. banyak yang musti diurus." itu intinya. gw lupa tepat isi ketikannya gimana.
haha.. tau aja si Yoan. kalo bakal panjang ceritanya, gw mending telpon daripada ngehabas lewat sms. ngga bakal puas gitu. tapi karena dia uda bilang gitu, ya udah gw turutin aja.

beberapa hari kemudian, gw cerita ke temen gw yang lain, yang kenal Yoan, perihal dia dapet beasiswa ke Cina. cerita biasa aja. dengan ekspresi seneng tentunya *eh, atau malah datar yah?*. intinya gw mengabarkan berita suka-ria ini ke siapa aja deh yang kenal Yoan. termasuk orang tua gw, karena mereka juga udah kenal Yoan lama.

sampai suatu hari, Yoan akhirnya nelpon gw. cerita lebih lengkap tentang keberangkatannya.
dia akan tinggal d Shanghai. lama di sana kira-kira 2-3 tahun. dan lain-lain.
hal yang paling mengejutkan adalah tanggal keberangkatannya ngga sampai 1 bulan lagi, yaitu tanggal 28 Agustus 2011. iya, sebelum puasa. iya, dia bakal lebaran di sana *FYI, Yoan muslimah, barangkali ada yang bertanya-tanya*.

dari cerita seneng-seneng akhirnya gw mau mewek sendiri. baru ngeh kalo dia bakal pergi jauh. bukan sekedar pindah pulau. baru ngeh kalo perginya lama, ngga cuma sebulan-dua bulan *ngga selama yang ampe 6 tahun sih :)*. baru ngeh gw bakal kehilangan (sementara) temen cerita-setiap-saat-ketika-butuh. baru ngeh, ini akan menjadi momen perpisahan paling lama sepanjang gw kenal sama dia.

gw kenal dia dari SD. tapi di SD kita punya temen main *males ah nyebut genk atau geng :p* masing-masing. akhirnya satu SMP, jadi temen main bareng. sekelas terus dari 1-3 SMP.
terus lanjut di SMA, walaupun ngga pernah satu kelas, tapi kita satu ekskul *dia yang bikin gw 'terjebak' di Paskibra 78, yang sama sekali ngga gw sesalkan 'terjebak' di sini :p*. dan ya bisa dibilang, banyakan ngumpul sama anak Paskib dibanding sama temen kelas.

belom bosen, lanjut lagi di dunia kampus. dari SMP sampe SMA tadi, gw barengan dua makhluk ini, Yoan dan Farah. pas masuk UI, Farah dengan cemerlangnya dapet program PPKB dan udah duluan nyari tempat kostan. gw sama Yoan, yang sama-sama anak IPA tapi membelot pas

SPMB ambil IPS, sama-sama punya pilihan pertama di Psikologi UI. tapi Yoan milih Sastra Cina UI sebagai pilihan ke-2 dan gw milih Sastra Inggris UnPad *yang gw pilih dengan alasan konyol dan ngga perlu gw jelasin di sini :p* sebagai pilihan ke-2.

syukur alhamdulillah gw dapet pilihan pertama. tapi Yoan akhirnya dapet pilihan ke-2. kita bertiga, *gw, Yoan, Farah* akhirnya satu kampus lagi. sempet nyari-nyari kostan yang di daerah depan, Kober, Barel, dan sekitarnya, tapi belum rezeki, semuanya udah penuh. Farah yang udah dapet kostan memang sengaja uda tag 1 kamar buat gw dan Yoan di kostannya. akhirnya kami bareng lagi, di satu kostan.

ketika akhirnya di tahun ke-4, semester 7, Farah berhenti ngekost karena milih pulang-pergi, walau sesekali nginep di kostan gw-Yoan juga. sedangkan gw dan Yoan, masih bareng di satu kostan lagi *emang dia males juga sih nyari kostan lain. jadi setuju-setuju aja sama pilihan gw :D*.

Yohanna Deigenita, S.Hum

kenapa jadi cerita sejarah gini yah? aah intinya gw ama Yoan selalu barengan kurang lebih selama 10 tahun ini. dia lulus lebih dulu. akhirnya gw ngekost sendiri. ada enaknya sih. gw jadi bisa ngatur kamar gw sendiri. karena kadang, gw suka sebel banget ama Yoan yang suka ngga rapih *walau gw ngga rapi-rapi amat sih. hehehe*. cuma kadang kalo lagi pengen cerita ya ngga bisa langsung. apalagi dia udah kerja. jadi baru bebas pas akhir minggu. itu pun ngatur jadwal dia ama pacarnya juga yang (agak) LDR di Bandung.
tapi serunya, mau udah berapa lama ngga ketemu, sekalinya ketemu selaluuuuu tetep nyambung. ngga perlu pake 'pemanasan' dulu untuk cerita. apalagi kalo udah gabung ama Farah. I really can be trully my self. susah untuk nutupin cerita dari mereka.

oh iya, balik lagi ke cerita tentang Yoan.
walaupun pas kuliah kami bertiga sempet ngebahas hal kaya gini. tapi pas akhirnya kejadian, bener-bener beda rasanya.
masih dalam sambungan telepon, gw mulai nahan tangis gw. aaahh kayanya ngga lucu aja gitu kalo nangisnya sekarang. akhirnya setelah setetes-dua-tiga-empat-dan tetes seterusnya, percakapan di telpon diberhentiin. jeleknya kebiasaan gw, ketika nangis, gw susah banget ngomong. jadi daripada cuma denger gw nangis, gw udahin aja teleponnya.

abis itu, gw pergi sama bokap-nyokap. pulangnya mampir ke rumah kang Icang, kakak ke-3 gw. sebenernya udah beberapa gw sama dia lagi perang dingin. ngga perlu juga lah gw ceritain kenapanya. intinya dari gw yang sering manja-manjaan sama dia sampe akhirnya kita berdua jarang ngomong. kalo ngga penting, yaa ngga perlu ngomong.

tapi gw bersyukur karena berita tentang Yoan ini, gw akhirnya jadi baikan sama akang gw :D
*secara tidak langsung, gara-gara lo gw jadi baikan ama akang icang, Yo. makasi yaaaak :)*

pas ketemu akang, gw langsung meluk dia dan cuma bilang (dengan susah payah karena nahan tangis), "Yoan dapet beasiswa ke Cina."
dodolnya akang gw, dia malah ngerespon, "Terus kamu *semenjak punya pacar dan akhirnya menikah sama istrinya ini, dia ganti nyebut gw dari 'lo' jadi 'kamu'. geleh lho kadang dengernya :p* kenapa nangis? ngga dapet beasiswanya? Yaa jangan gitu dong, masa temen dapet beasiswa kamu ngga, kamunya ngga seneng." TET TOOOT! ganggu banget itu responnya.

akhirnya (masih) dengan susah payah gw cerita seuprit-uprit berita gembira ini. daaaaan sepanjang sore itu gw nangis ajah. berhenti sedikit, nangis lagi kalo inget tuh makhluk Cina satu itu. mau dibujuk kaya apa juga.
udah tuh udah. nangis-berhenti-nangis lagi-berhenti lagi-lanjut nangis-lanjut berhenti-masih nangis juga-dan akhirnya berhenti, eeehh kenapa ya tayangan tipinya *TV#ne* malah cerita tentang Islam di Cina. langsung gw sms Yoan, nyuruh dia nonton itu tayangan itu. lumayan buat bekal dia 2-3 tahun di sana.

hhaaahhh.. bener-bener deh. dia tuh Cina tersayang gw banget. ngga tau bakal kaya gimana kalo dia di Cina dan gw mau cerita langsung. okeh, udah ada teknologi Y!M, Skype, dan teman-teman sejenisnya. tapi tetep beda kan kalo ketemu langsung.

akhirnya gw mengerti sebenar-benarnya inti dari film 49 Days.
ngga semua tangisan itu tulus dari hati. ketika kita menyayangi seseorang, dengan inget tentang orang itu aja kita bisa nangis. tapi hal itu lebih bisa terjadi kalo emang ada moment kita ditinggal oleh orang itu.
langsung contoh aja. di film itu, si tokoh utamanya diceritakan koma dan ngga ada kemungkinan kapan bisa sadar. jadi emang orag-orang di sekitarnya berpikir dia akan pergi.
nah dalam pengalaman gw, si Yoan yang akan pergi. jadi kemaren-kemaren pas lagi sedih-sedihnya, ya kalo keinget dia, maunya nangis terus.
gw mengakui deh,
gw sayang banget sam lo, Yo.
ngga tau bisa nemu makhluk unik kaya lo dimana lagi.

gw ngga mau menjanjikan 'selamanya'.
tapi gw harap cerita gw-lo-Farah bisa tetep ada sampe lamaaaaaaa banget :')
huaaaa.. ga kerasa besok lo udah mau pergiiiiii. tinggal hari ini gw bisa bareng sama lo. tungguin gw yak. I'll be your home this noon :)

ohiya. pesen gw...

baik-baik ya di Cina sana. cari komunitas Muslim, biar lo ngga kehilangan pegangan. kalo mau cari jodoh, cari yang Muslim dan mau dibawa pulang ke Indonesia, jangan lo yang malah menetap di sana. bakal susah gw nengok lo-nya.
ngga usah khawatir lo ngga bisa adaptasi. lo unik dan aneh. lo punya cara sendiri untuk bertahan di sana, walau ngga ada gw ama Farah. lo orang paling supel, cuek, dan rajin yang gw kenal. supel jadinya gampang gabung sama orang. tapi juga cuek sama omongan-omongan ngga penting orang lain. rajin belajar, jadi gw yakin lo bisa belajar dengan bener di sana.

jangan berubah jadi orang yang ngga gw kenal. tetep jadi diri lo, yang selalu ketawa, cerewet, pelit, bawel, baik, perhatian, aneh, lucu. apa adanya lo.


*nulis sambil nahan nangis. gw sisain nangis gw buat besok aja yah :')


August 17, 2011

hate this


My mood is really bad, lately. It makes me sooo sensitive. And the impact is I was getting hurt easily :'(

I (really) hate this situation (so much). hufftt.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...