Pages

February 25, 2013

move on dan lain-lainnya

ngerasa bersyukur baru beberapa kali (lebih dari satu kali bisa disebut beberapa kali, kan?! :p) naksir-banget-banget dan mungkin ada baiknya walaupun ngga-kesampean-ganti-status tapi akhirnya bisa totally-move-on. hehehe.

well, sebenernya merasa bersyukur bisa menuntaskan perasaan-perasaan kemarin dengan baik (versi gw).
kayanya karena uda ngga penasaran lagi, makanya gw bisa move on.

gimana bisa ngga penasaran lagi? *duduk mulai mendekat*
yaa karena uda tau perasaan dari pihak sananya.

gimana taunya? ngga cuma nebak-nebak kan? *pandangan mulai mengarah ke lawan bicara*
ngga kok. dikasi tau langsung sama yang punya perasaan dari pihak sananya. hehehe. jadi uda ngga pake asumsi tapi fakta, informasi langsung, cyiiiiiiin ;)

jadi lo nembak targetnya!? *tangan di pipi, mata membelalak*
nope. kalo kata temen gw sih cewe ngga boleh nembak tapi nyatain boleh. keren banget emang kata-kata temen gw yang satu ini. hehehe.

terus, lo bilang langsung, ke orangnya gitu?! *tangan uda ngga di pipi, tapi mata masi membelalak*
hmm.. bisa dibilang iya, bisa dibilang ngga juga. yang satu, iya gw nyatain langsung *aheeeeyyyy! :D* ceritanya lagi perpisahan sekolah gitu, cyiiiin. kan momen banget tuh. diterima (uda yakin ngga sih) syukur, ngga diterima juga abis itu sekolah gw beda. jadi ngga bakal gampang itu untuk ketemu lagi setelah ditolak malu-nyatain-perasaan. hehehe.
kalo yang ke-dua, gara-gara si target yang ngajakin ngomong duluan karena dia denger isu-isu terkait gw naksir ini, yang sebenernya isu-yang-dia-denger itu ngga tepat sih. dan dalam 'obrolan' itu ga ada statement yang tersurat tentang topik apa yang dibahas, tau sama tau aja gituh.
dan setelah ditelusuri, inisiatif si target ngajak gw 'ngobrol' adalah hasil saran temen deket gw jugak (dulu belum deket, tapi sekarang uda deket, makanya gw tau info ini. hehehe). hahahaha.
si temen gw itu malah ngerasa bersalah karena ngga ngira si target bener-bener ngelakuin apa yang dia bilang. padahal gw malah bersyukur sih. dengan begitu kisah-naksir-banget-banget gw ke si target, yang keliatanya ngga berujung happy ending, bisa dituntaskan dengan baik. hehehehe.

eh ini gw mau cerita apa sih?!

sebenernya mah cuma mau bilang,
"walaupun uda ngga ada rasa sama sekali, tapi kalo ketemu sama orang yang pernah kita taksir-banget-banget, rasanya tetep ada senengnya yah!?" X)
aahh bilang aja masih sukaaa.. *evilsmirk*
tuh kaaan, salah nangkep kaan. beneran ngga deh. soalnya uda ngga ada deg-deg-an-maha-dahsyat kalo ngobrol atau cuma ngeliat sosoknya. uda ngga kepikiran orangnya. uda ngga ngebayangin masa depan dengan ada dia di dalamnya *blush*.
hihihi.. ngaku deh, gw kalo uda naksir ya bakal naksir-banget-banget. kalo cuma liat di jalan ada yang 'lucu' yaudah sekedar hiburan mata aja, boro-boro inget mukanya. lewat sedikit uda ngga bisa lagi deskripsiin kaya gimana orangnya. hehehehe.

kok bisa yakin banget bilang kaya gini? *tangan di dagu*
iya lah. pembuktiannya uda dialamin soalnya. belum lama ini bahkan. hohoho.
malah ngga nyangka kalo gw dan si-target-jaman-baheula (bener-bener so last year. makanya suka sebel kalo masih aja ada yang ciye-ciyein. hahaha. tapi yasudlah, respon gw malah jadinya bisa gw ketawain aja. hehehe) itu bisa ngobrol panjaaaaaaang.

terus sekarang naksir-banget-banget siapa? *kepo mode: ON kayanya nih*
nah! itu dia! lagi ngga ada yang ditaksir-banget-banget. asana mah aya nu kirang di hidup urang (baca: kaynya jadi berasa ada yang kurang di hidup gw).
tau kan rasanya lagi naksir-banget-banget seseorang. ada yang bikin deg-degan, ada yang bikin sedih. ada yang bikin penasaran. ada yang bikin ngarep. ada yang bikin kecewa. ada yang bikin nyengir. ada yang bikin nyerah. ada yang bikin nyengir-nyengir-ngga-jelas-cuma-karena-hal-kecil (banget, sepele banget tapi senengnya uda kaya apa tau).
nah (lagi)! perasaan kaya gitu tuh yang bikin kangen. yang katanya bikin masa-masa naksir jadi lebih seru dibanding saat uda jadian. baru katanya sih, berhubung pengalaman dari naksir-banget-bangetnya gw ngga ada yang berhasil ganti status (adanya abis ganti status baru berasa naksir bangetnya. hehehe).

yasud lah ya. dinikmati saja rasa-rasa yang ada saat ini.
tanggung jawab kuliah. konsisten sama jadwal, yang dibikin sendiri sama yang uda ada. persisten bikin kamar rapih. time management sama semua keperluan. dan pastinya tetap menyediakan waktu untuk me-time dan keep in touch sama social relationship (apapun). syukur-syukur kalo ada yang bisa masuk jadi rencana masa depan. hahahah, tetep ya, cyiiiiiinn ;)

sebagai penutup (uda kaya lagi ngasi sambutan), marilah berdoa untuk kesejahteraan fisik dan psikis selama kuliah profesi psikolog inih. semoga bisa menjalani dengan baik sehingga ke depannya bisa jadi psikolog yang kompeten ilmu dan manfaatnya, dunia-akhirat. amiiiiiiiiiiiinnnnnnnnnnnn.. ;)


No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...