Pages

March 8, 2013

belajar dari sekarang

fiuuh.. belakangan ini lagi berasa banget banyak insight yang gw dapet. bener-bener disuruh belajar dewasa. salah satunya apa yang gw rasakan kali ini.

jadiii.. kuliah gw sekarang lagi masuk materi Psikodiagnostik. intinya belajar tentang alat ukur psikologi, dimana pas S1 kemaren hanya dikenalkan saja dengan banyaknya alat ukur-alat ukur psikologi.
penasaran? banget! kali ini gw bakal belajar semua-muanya. mulai dari administrasiin, skoring, sampai nantinya gw bisa interpretasi hasil.

naaah minggu depan akan mulai satu alat tes. tugas per kelompok. dan kali ini, hasil gambreng, gw kebagian jadi testernya. fiuuhh..
pas gambreng emang gw ikhlas aja sama hasilnya. karena gw percaya ngga ada yang namanya kebetulan, karena pasti jalan hidup gw udah ada yang atur, Allah SWT, jadi gw percaya aja.

dan gw dikasi kesempatan pertama kali nyoba di antara temen kelompok gw.
dan gw dikasi kesempatan untuk ngatasin minder-dan-ngga-pede-nya gw.

tentunya nanti sebagai psikolog, gw ngga bisa milih mau dapet klien kaya gimana. dan sekarang gw disuruh mulai latihan ngatasin apa yang gw khawatirkan. emang Allah yang paling tahu yang terbaik buat gw. syukur alhamdulillah, ya Allah :)

ada lagi. 
yang gw syukuri. yang menurut gw sebagai lahan pembelajaran.
saat ini selain kuliah, gw ikut les bahasa. bahasa korea :D
terus gw juga nyempetin seminggu sekali ikut liqa'.
dua-duanya buat persiapan gw ke depan. bahasa korea karena gw suka dan niatnya mau liburan ke korea ngga ngandelin bahasa tarzan dan lebih penting lagi, malah alasan utamanya, biar kalo ada video menarik tentang yang gw suka, ngga harus nunggu ada yang nge-translate. ahahaha.
terus ikut liqa'. gw sadari semenjak lulus SMA, ilmu agama gw kayanya segitu-gitu aja. sedangkan ilmu (formal) tentang agama yang gw dapet sampe SMA (gw anggap pas kuliah ngga terlalu dapet apa-apa) belum ada apa-apanya. saat ini juga banyak yang masi belum gw pahami. yaa jadi butuh tempat nanya, tempat diskusi, tempat untuk saling mengingatkan juga mengenai agama gw.

tapiiii.. dengan riwehnya kegiatan perkuliahan dan tugas-tugas ini, asana mah (baca: rasanya tuh) mau fokuuuuus aja satu, ke kuliah. males pulang ke rumah karena kalo di rumah susah banget buat ngerjain tugas. terus mau les korea juga kayanya kalo kepikiran tugas kuliah tuh (prioritas utaman pasti kuliah lah kalo dibandingin les korea) mending ngerjain tugas aja deh. ikut liqa' juga rasanya, ah banyak deh alesannya.

lalu ngobrol lagi sama yang lain. dan hasil obrolannya berujung satu kesimpulan utama. ini masa gw harus belajar.
nanti gw nikah dan punya anak *insya Allah, amin ;)* kehidupan gw ngga akan berfokus sama kehidupan keluarga inti gw. akan ada keluarga inti gw, keluarga orang tua, gw dan suami, dan keluarga besar masing-masing, ada sekolah anak, ada lingkungan kerja *insya Allah mau punya praktek sendiri*, dan banyak lingkup sosial serta peran gw pada masing-masing lingkup sosial tadi. kalo sekarang aja uda nyerah, dimana les korea cuma 4 jam per minggu dan liqo cuma 2 jam per minggu, dan jadwal pulang ke rumah yang biasanya 2 minggu sekali aja masa gw uda nyerah. apalagi kehidupan nanti yang harus gw urus. jadi kalo bukan sekarang, mau mulai belajar dari kapan lagi ;)

apalagi keluarga. walau bukan keluarga inti, keluarga besar nantinya akan banyak membantu gw. yah intinya mah tetap menyambung silaturahmi tujuan dan insya Allah hasilnya akan baik.

jadi..jadi.. intinya mah saat ini gw praktek bener-bener bagaimana ngatur waktu gw dengan lebih baik. ngatur waktu belajar, seneng-seneng, sosial, kewajiban, semuanyah.
yuk mariii.. pasti bisa ;)

one more thing. 

dulu, duluuu banget. gw sempet mikir dan sempet diskusi sama temen gw. sebut saja namanya ewit (bukan nama sebenarnya :p).
gw sempet ngobrol gini sama ewit.

N: wit, gw kan selalu berdoa sama Allah semoga diberi kemudahan dalam menjalani apapun. tapi gw kepikiran deh. bukannya melalui ujian kita jadi lebih kuat yah. dan bukannya kalo kita masih diuji, berarti Allah masih sayang sama kita. gimana dong, tuh?
E: hmm.. makanya kalo gw ngga salah pernah denger, na. jangan minta dimudahkan. tapi minta dikuatkan untuk ngejalanin semuanya. jadi walau dikasi ujian yang makin sulit, kita masih bisa ngejalaninnya. 
N: *ngangguk-ngangguk*

(well, obrolannya sih ngga persis kaya gitu. tapi itulah intinya.)

hmm.. ngerasain banyak 'ujian' belakangan ini, dan alhamdulillahnya masih bisa narik hikmah dan insight yang gw anggap berharga, gw ngerasa Allah makin sayang sama gw dan mau gw (semoga) makin kuat dalam menjalani hidup :)

Alhamdulillah. semoga gw bisa lulus terus ujian hidup yang Allah kasih. amiin ;)


2 comments:

  1. gw suka kata-kata ini, "jangan minta dimudahkan. tapi minta dikuatkan untuk ngejalanin semuanya" minta supaya ikhlas dan tetep istiqomah ya na, like your name :)

    ReplyDelete
  2. aamiin, din :)
    semoga kita diberi kekuatan ngejalanin ini semua ya :D

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...