Pages

June 17, 2015

Bersyukur

1,5 tahun ke belakang bukan waktu yang mudah buat gw. Mengenali diri lebih dalam. Takut sama yang ga pasti sampe akhirnya kelamaan lari dari ngadepin kenyataan.

Tapi dari masa itu juga akhirnya gw menyadari, banyak banget yang bisa gw syukuri dari kehidupan gw sendiri. Dimana nikmat dari Allah beneran bukan hanya dari materi yang bisa terhitung nominalnya.

Nikmat yang baru gw sadari, bukan yang baru gw temukan karena nyatanya itu selalu ada...

Adalah keluarga yang selalu mendukung dan menerima diri gw.
Doa orang tua buat anaknya itu ngga pernah putus dan berhenti, pun tanpa anaknya meminta. Walau ibu sama bapak ngga tahu persis apa yang dialami anaknya, doa mereka selalu tercurah buat gw dan kakak-kakak gw.
Kakak-kakak gw, yang ga menunjukkan perhatian dengan cara yang gw harapkan, pun punya cara sendiri untuk peduli dan sayang buat adiknya, cewe semata wayang ini. Makasi ya, ibu, bapak, akang-akang, teteh-teteh. Termasuk keponakan-keponakan piyik gw, yang pelukan dan manjanya sungguh bikin gw merasa bahagia.

Adalah temen-temen yang juga mendukung dan menerima kondisi gw, yang membuat keberadaan gw terasa berharga, yang pemberian perhatiannya membuat gw merasa ada maknanya. Kalian mungkin ngga selalu ada dalam keseharian gw. Tapi kehadiran kalian di waktu-waktu yang ga terduga, yang tentunya sesuai sama rencana Allah, sungguh memberi arti dalam keseharian gw.
Waktu gw mau ngeluh, mau nangis, mau sesenggukan, mau banyak gerak karena ngerasa-cemas-sama-ngga-tau-apa, mau loncat-gegirangan, mau gigit-pukul-pukul-gemes, mau peluk-butuh-di'pukpuk'-dan-butuh-sandaran. You are there.

Sungguh... Nikmat Allah mana yang mau gw dustakan. Gw diberi dukungan seluas-luasnya, yang bisa diitung pake angka, dan yang tak terhingga. Alhamdulillahirobbil 'alamiin. Terima kasih ya Allah atas nikmat yang tak terhingga ini. Semoga keberadaan mereka menjadi pengingat akan kebesaran-Mu.


June 6, 2015

menulis

gw lupa rasanya menulis bebas. dan kemarin gw baru ngerasain kembali rasanya menulis bebas.

rasanya jujur sama diri sendiri. rasanya lega. rasanya menyenangkan.
rasanya... lepas.

entah selama ini kenapa sampe ngga kepikiran ke situ. tiba-tiba aja lagi nunggu dosen. terus megang kertas sama pulpen. terus pertama iseng-iseng coret-coret ngasal. nulis nama.
"Nama saya Ristiana Istiqomah. Saya lahir di Jakarta ..." 
tulisan bebas
dan seterusnya ngalir aja apa yang ada di pikiran. apa yang ganjel di pikiran selama ini. yang rasanya gangguuuu banget. yang ngga bikin enak di hati.

fiuuuh. lega banget. masalahnya sih belum selesai, tapi paling ngga rasanya lebih enteng. ngga tau ini berefek ke mimpi gw atau ngga, tapi malemnya gw bisa mimpi lebih indah. ngga mimpi deadline atau ketemu-terus-karena-ngga-enak-jadinya-ngehindarin-dosen. gw mimpi jalan-jalan sama sahabat gw, Yoan dan Farah, dan 1 orang laki-laki entah siapa, yang jelas dia seperti ngejagain kami. bukan pacar dari Yoan atau Farah. entahlah tapi rasanya aman.

kami pergi ke daerah Ambon. kaya backpaceker-an gitu, nginep di rumah penduduk. dan yang paling seru adalah hunting sunset yang indaaaaaaah banget.

di mimpi sih rencananya mau sampai ke Ora, tapi entah gimana kami banyak mampir ke tempat-tempat main. ngga tau juga beneran ada atau ngga di Ambon. hehehe. terus belum nyampe Ora, gw udah kebangun. mungkin kelanjutannya di mimpi berikutnya atau di kenyataan aslinya. hahahaha.. aamiin :)

well..ini posting-an pertama setelah sekian lamanya. gw ngga janji akan rajin meng-update blog ini. tapi satu yang akan gw usahakan, gw ngga mau nutup blog ini entah sampai kapan.

karena blog ini bagian dari hidup gw :)


LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...