Pages

September 12, 2015

(almost) check #mywishlist

#Wishlist bisa nyetirin bapak dengan lancar

Dan kemarin berhasil memenuhi list tersebut "bisa nyetirin bapak dengan (agak) lancar" *BIGGRIN*

Selalu kepengen bisa nyetir mobil sendiri dari jaman sma. Tapi takut kalo nyetirin bapak. Takut diomelin. Hahaha. Abis denger cerita akang-akang gw, bokap itu hard-to-please kalo urusan nyetir mobil. Semuanya harus sesuai cara beliau. Hahaha... I know that he just want their sons and daughter can drive safely. Thanks, bapak sayaaaang *smile*


Jadi hari itu seharian nganterin bapak keliling. Dari jam 10 pagi sampe rumah lagi jam 9an malem. Naik mobil panther-nya bapak, padahal biasanya cuma bawa mobil innova-nya akang-akang. Walau pun katanya 2 tipe mobil itu sama aja lebarnya, tapi tetep aja kan berasa beda pas nginjek gas, rem, dan koplingnya. Ditambah gugup kan ya karena disampingnya ada babeh, jadilah baru mau belokan keluar komplek aja gw mati mesin 3x.

Tapi gw seneng nyetirin mobil sama bokap. Kesalahan gw dikoreksi, tapi beliau tetep apresiasi hal yang uda bagus gw lakuin. Walau banyakan ngoreksinya dibanding apresiasinya. Hahahaha banyak banding 1. Koreksinya juga bener sih, bikin gw lebih nyaman nyetirnya. Yaaa walau ada penyesuaian juga sih dari kebiasaan (kurang tepat) nyetir gw sebelum-sebelumnya.

1 apresiasi yang gw inget, yang emang cuma 1 kayanya mah, bahwa gw berhasil ngga mati mesin selama jalur jalanan yang jelek. Iya jalur jalanan yang jelek. Gw nganterin bokap ke daerah yang jalanannya bahkan belum di-aspal, jadinya cuma batu-batuan aja. Atau uda dikasi batu-batuan buat di-cor, tapi kelamaan persiapannya jadi banyak kubangannya. Dan gw ngga ngira keberhasilan gw ngelaluin jalanan jelek itu tanpa mati mesin adalah sebuah prestasi, sampai akhirnya bokap yang me-mention itu pas gw mati mesin di jalanan biasa. Hahaha.

Nah setelah seharian nyetirin bokap itu pokoknya gw ngerasa pede aja gitu. Hehehe. Ditambah lagi besoknya bokap nawarin boleh bawa mobil bokap pas gw mau pergi ke rumah temen gw. Kan jadi berasa dikasi kepercayaan banget. Padahal rumah temen gw itu ngga jauh dari rumah dan biasanya juga gw oke-oke aja bawa motor. Bokap bilang, bawa aja mobil bokap biar sekalian ngelancarin mobil.

Well.. yess bokap ngga selalu tau sih kalo gw udah sering bawa mobil kakak gw dan dalam jarak tempuh yang agak jauh. Lumayan kan ngelewatin 3 provinsi, dari Banten (BSD rumah gw) lanjut ke Jakarta lalu sekalian ke Bekasi. Balik lagi mampir ke Jakarta dulu baru balik ke BSD lagi. Hehehe.  

Naaah sayangnyaaa.. pulang dari rumah temen gw tidak berjalan mulus. Maksudnya body mobil bokap, pulangnya ngga semulus sebelum gw pergi. Gw nyerempet tiang pas mau keluar dari parkiran rumah temen gw. Hasilnya... body  mobil bagian pas ban kanan depan penyok, ngga cuma baret *nyengir tapi keringet dingin netes*

Paginya langsung ngaku sih, khawatir kalo bokap nemuin penyokan itu sebelum gw ngaku, bokap malah kecewa karena gw ngga jujur. Hahaha.. udah deh, dicemberutin dan bokap emang lagi mau jalan main tenis (sengaja ngasi taunya pas uda mau pergi. hehehe). Abis itu pun gw juga langsung berangkat ke Depok dan sampe hari ini belum kesampean di rumah lagi. Jadi belum tau, bakal dapet kesempatan nyetirin bokap lagi kapan.

Pokoknya mah uda seneng aja dulu sama pengalaman seharian nemenin bokap itu. Mari nantikan momen gw bisa bener-bener ceklis itu wishlist *smile ear to ear*

PS: Ohiya, hari itu nyokap ngga mau ikutan pepergian gw ama bokap. Entah beneran ada acara atau nyokap masi grogi gw setirin. Hahaha


No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...