Pages

September 27, 2015

berhasil! HORE!


Ngga keliatan ya beda dari tiga gambar di atas?
Ketiganya jelas beda dong, buat gw! *BIG GRIN*

Jadi ini lokasinya di kostan gw. Sebelum pagar putih ada meja jualan yang ditaro di pinggir jalan sebelah kiri. Mobil yang gw setirin adalah Panther Grand Touring, mobil bokap, yang menurut gw bagong (baca: besar) banget.

Gw yang biasanya bawa Innova kakak gw, ngerasa ini mobil lebih bagong lagi. Tapi menurut kakak gw, mobil ini sedikit lebih kecil dari Innova, untuk ukuran lebarnya. Kenapa gw bilang lebih bagong? Karena selain lebar, dia juga tinggi. Menurut gw juga lebih panjang karena ada ban serep di belakangnya. Wajar kan kalo gw bilang ini mobil bagong!?
Ya tapi gimana, ini mobilnya bokap dan uda syukur alhamdulillah dapet izin bawa tanpa didampingi bokap. Tandanya bokap uda lebih percaya kan sama gw *kedip-kedip cantik*

Nah selanjutnya penjelasan kenapa tiga gambar di atas berbeda bagi gw.

Hari pertama. Kebingungan parkir di kostan uda gw bagi dengan ibu kostan. Si ibu khawatir kalo mobil gw diparkir di luar, bisa kena ulah iseng ada yang baret atau hal lain. Gw pun ngerasa ngga tenang kalo diparkir di luar kostan. Tapi gw juga khawatir ngga bisa parkir dengan mulus untuk masuk kostan. Sempet nanya ke ibu kostan apakah gw bisa numpang parkir di kostan lainnya si ibu, tapi kondisinya ngga memungkinkan juga. Akhirnya si ibu ngobrol-ngobrol sama mas-mas depan kostan. Mas-masnya mau bantu markirin dan gw, bismillahirrahmannirrahim, mau coba parkir sendiri masukkin mobil ke dalem kostan.
Gw parkir dengan dibantu mas-mas dan bapak yang lagi duduk depan kostan itu. Mulai dari parkir mundur ngarahin ke mulut pintu, ngelewatin gerbang, teruuuuus sepanjang jalan masuk, sampai akhirnya parkir mentok biar ngga ngalangin jalur motor buat lewat. Karena ada yang bantu markirin – mulai dari ngeliatin jarak mobil sama dinding sampe ngarahin kanan-balas-kiri-nya – muluslah mobil gw sampe mentok. Alhamdulillah bangeeet.
Yaaa walau tetep lama karena gw, sebagai newbie, masi kagok parkir mundur kanan-kiri-nya. Hahaha. Masnya ampe bilang, "Mau saya parkirin aja ngga?" dan sampe bilang "Baru belajar nyetir ya, mba?"
Respon gw? Tawaran pertama gw tolak. Karena percuma kalo bukan gw yang bawa, gw ngga belajar dan bisa bergantung terus sama orang lain kan?! Pertanyaan retoris kedua cuma gw bales dengan senyum garing. Lah emang bener soalnya. Hehe. Selesai parkir, langsung bilang makasih banyak sama mas-masnya. Fiuuuh hari pertama parkir di kostan dilalui dengan baik. Besok? Liat besok lagi aja, walau sempet khawatir kalo besok ngga ada orang yang bisa bantuin parkirin.

Hari kedua. Perjalanan pulang mulai bertanya-tanya bakal ada mas-mas yang bisa bantuin parkir ngga ya di depan kostan? Alhamdulillah depan musholla ada orang. Masnya yang beda dari kemarin. Gw juga pulang di jam yang beda sih dari kemarin. Pas si masnya nawarin buat bantu markirin, langsung gw iya-in. Hehehe.
Parkir mundur lagi diarahin ke mulut pintu, lalu mulai ngelewatin gerbang, dan ... udah ditinggal. Masnya pergi dari depan mobil. Hahaha *mulai keringetan di dahi – tau kan emoticon nya?*
Yauds... mandiri markir sepanjang jalan masuk sampe mentok ke belakang. Sempet keluar mobil dulu sebelum mentok karena bingung ini posisi mobil gw uda gimana, yang ternyata emang miring kurang mepet ke tembok. Masuk mobil, parkir lagi. Udahan dah. Toh kayanya tetep muat buat jalur motor. Ngecek posisi mobil lagi, bener aja masi miring. Hahaha. Abis nutup pintu kostan, langsung nyari mas yang tadi bantuin buat bilang makasi. Ternyata doi masi ngobrol di depan masjid. Fiuh... ngga ngerasa utang makasi. Hehe.
Ngelewatin hari kedua, menurut gw ada kemajuan dari yang kemarin. Karena yang kali ini gw mandiri mulai dari jalur masuk kostannya. Mulai kepikiran, apa besok ngga usah keluar aja biar ngga usah ribet parkir. Hehehe.

Hari ketiga. Ternyata gw harus keluar kostan buat beli container box buat pindahan. Biar ngga ribet bawanya, yaudah lah bawa mobil aja. Sempet kepikiran hari pertama diparkirin orang full dari awal sampe selesai, terus hari kedua diparkirin sampe masuk gerbang, apa jangan-jangan hari ketiga ngga ada yang bantuin parkir ya? Begitu pulang, dugaan gw benar, depan kostan kosong. Haduuu musti parkir sendiri dong yah *mulai keringetan di dahi dan kali ini sambil nelen ludah*
Mulai parkir mundur ngarah ke mulut pintu. Mundur, kanan, kiri, maju dikit, mundur lagi, yaaaak kaca spion nyerempet tembok yang ngga alus itu. "Ampun, paaaaaak!" Yak lanjut lagi terus sampe ngelewatin pintu pagar, masuk jalan kostan, teruuuus uda mulai mau mentok, turun dulu ngecek posisi mobil. Ternyata terlalu kiri. Sampai akhirnya yak mentok. Turun lagi ngecek posisi mobil sekalian nutup pintu pagar. Alhamdulillah udah mepet, jalur motor aman, dan posisi mobil lurus.

BERHASIL! BERHASIL! HORREEEEEE! dalem hati aja. Hahaha. Wuaaaah pencapaian banget hari ini. Walau sedikit ngebaret spion kanan *semoga dimaklumi sama bapak. Aamiin!* dan pastinya memakan waktu yang lebih lama dari dua hari sebelumnya, tapi ini gw parkir sendiriiiiiii! Punggung uda basah ama keringet karena parkir buka kaca plus matiin AC dan tentunya karena deg-degan. Hahaha.

Udah ah. Pokoknya seneng sama hari ini. Semoga ke depannya makin lancar nyetir mobil *nyengir girang*
Mari kembali beres-beres kamar kostan. I'm going to move out from here soon~ *kedip*


No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...