Pages

October 23, 2015

Cukang Taneuh bersama keluarga

ready to get some fun!
Me so HAPPY!

Mari gw lanjutkan pengalaman liburan Cukang Taneuh (CT) aka Green Canyon (GC) gw yang ke-dua dalam satu tahun ini. Yang pertama bisa dibaca di sini.

Yang kedua
Versi ke-dua liburan gw ini jelas berbeda. Pertama perginya bareng-bareng temen, total bertujuh, yang rata-rata seumuran semua. Kali ini perginya bareng keluarga, total 12+1 dewasa, 3 anak kecil+1 anak bayi (yang + itu ngga ikut ke Cukang Taneuh-nya dan nunggu di penginapan).
Obat sakit gw sebelum memulai perjalanan,
ya dengan ketemu si mbulet satu ini
Perjalanan ini juga sebenernya ngga ter-rencana alias dadakan. Kami sekeluarga pergi dari hari Sabtu pagi ke Garut, sampe sore menjelang maghrib. Nginep sehari, paginya berangkat ke Panjalu, Ciamis untuk datang nikahan adiknya adik ipar bokap, nyampe tengah hari. Dengan metode SMP (sehabis makan pulang), kami rencana berangkat ke Pangandaran untuk silaturahmi sama temennya nyokap tanpa menginap. Tapi karena nyasar-salah-jalan-ngikutin-GMaps, kami baru sampe ke daerah Cijulang sekitar jam 9. Karena uda kecapean juga, akhirnya kami sekeluarga memilih lanjut menginap di Cijulang aja dibandingkan harus ngelanjutin perjalanan lagi ke Pangandaran, walau katanya ngga nyampe 1 jam.

sekelumit cerita, jalan pagi di Garut
Ohiya, pengalaman ini juga gw alami di liburan Cukang Taneuh versi bareng temen. Kami ngikutin jalan alternatif GMaps yang keluar dari jalan nasional. Jalannya rusak makanya makan waktu lebih lama.
Dua pengalaman ini mirip tapi beda sih. Pas bareng temen dulu, kami perginya hanya 1 mobil. Nyasarnya masih siang. Walau jalur yang kami lewatin akhirnya harus putar balik karena di suatu jalan, jalan itu ditutup. Sedangkan yang sama keluarga ini kami konvoi 3 mobil. Nyasarnya mulai dari sore ampe lewat maghrib. Jalurnya terus ditempuh gunung-desa-hutan-hutan lagi-desa lagi-hutan lagi-desa lagi-sampai akhirnya nyampe Jalan Cijulang. Beberapa kesamaannya karena ngikutin GMaps dan gw ngga dapet sunset *sedih mata berkaca-kaca*


Hikmah yang diambil dari per-GMaps-an ini adalah, jangan percaya GMaps kalo bukan di perkotaan. Lebih baik percaya Jalan Nasional yang uda terjamin. Kecuali orang asli daerah sana atau mau pengalaman yang lebih menantang. Hahaha.

Sampe di Jalan Cijulang langsung googling penginapan yang ada di Jalan Cijulang. Awalnya mau ke Pondok Putri lagi, tapi karena kayanya ke Batu Karas masih lebih jauh lagi, jadilah nemu penginapan Tirta Bahari, langsung telpon, reserve kamar, cuss ke TKP. Lokasinya deket banget sama parkiran Green Canyon, jadi beda banget sama tempat nginep kemarin yang deketnya sama pantai Batu Karas.

Harganya Rp 300rb/kamar yang isinya 2 tempat tidur king size, TV (yang katanya ngga bisa diganti channel-nya, gw lagi ngga minat sama TV sama sekali jadi ngga nyobain sendiri sih), dispenser, (tapi kakak gw nyobain air panasnya ngga keluar) sama kamar mandi dengan wastafel di luar kamar mandi dan tanpa handuk. Harga ini juga ngga termasuk sarapan, jadi perlu usaha sendiri untuk nyari sarapan.

ini adegan ibu mertua yang mau nyuapin mantunya
Oh iya, kami menginap di lantai 2 dan ini tampak berandanya.
Tirta Bahari ini sebenernya tempat makan yang akhirnya buka penginapan. Jadi penginapannya masih keliatan baru banget. Malah pas gw nyampe, ada bangunan yang masih dalam proses pembangunan. Naah gw kurang tau juga si restonya ini buka dari jam berapa sampe jam berapa. Karena gw sampe uda jam-9an di hari Minggu dan pas besoknya uda masuk weekday jadi ngga keliatan ramenya.

3 anak piyik yang uda semangat dari pagi
dengan ada mbah di belakangnya
Ini tampilan parkir Tirta Bahari. Bisa muat banyak mobil
Dari bangun pagi, 3 anak piyik udah pada ribut minta ganti baju renang buat ke Green Canyon nanti. Setelah sarapan dari bekel-an kemaren pulang kondangan, lalu nungguin temen nyokap dateng, siaplah semua untuk berangkat ke Green Canyon. Berangkatnya pun cuma jalan kaki 5 menit saking deketnya.

Karena dadakan, ngga ada yang bawa casing hape anti air. Jadi ngga ada dokumentasi yang oke selama main air di Green Canyon. Hiks. Hiks-nya lagi, itu hari pertama gw dapet, lagi bocor-bocornya jadi ngga bisa ikutan main air dan lompat ke air lagi. Huhuhuhuhuuuu *berlinang air mata*

menuju Batu Payung
Naaah karena perjalanan kali ini bawa orang tua, nyokap gw kayanya uda ngga mungkin turun lembah kaya perjalanan gw 2 bulan lalu, ditambah ada kakak ipar gw yang lagi hamil, jadi dipilihlah versi short trip-nya. Jadi versi ini, lo langsung naik perahu ke tempat akhir yang deket Batu Payung itu. Jadi memang langsung ke hot spot-nya. Kalo minggir banget dari tempat turun perahu, bisa keliatan Batu Payungnya, jadi keliatan siapa aja yang loncat.


Mungkin ada baiknya juga gw ngga ikutan turun main air, karena satu ponakan gw tiba-tiba ngga mau ikutan main air walaupun uda dirayu berbagai rupa sama bapaknya. Jadilah gw nemenin si anak piyik 
nemenin anak piyik,
yang ngga mau ikut nyemplung

ini satu. Sambil ngerayu juga buat nyebur air, tapi keukeuh banget ngga mau. Akhirnya bapaknya pergi ke Batu Payung, lanjutlah gw nemenin si anak piyik nyanyi-nyanyi ngarang lagu sendiri.  Eh 15 menit nunggu, si anak piyik tiba-tiba mau minta ikut nyamper bapaknya dan kakak-kakak sepupunya yang lain. Kelabakan lah gw. Hahaha akhirnya teriak-teriakan manggil bapaknya, yang pastinya sih ngga kedengeran. Tapi bapaknya setelah loncat dari Batu Payung dan langsung ngarah balik ke tempat gw nunggu, jadi bisa langsung disamper deh.

Udah. Gw ngga ngapa-ngapain lagi sambil nunggu. Mau duduk-main-air juga takut celana basah. Huhuuhuuuuu... sedih banget rasanya uda di tempat main air tapi ngga bisa main air. Apalagi pas diceritain semua keluarga gw, iya termasuk 2 ponakan piyik gw, pada loncat dari Batu Payung, kecuali nyokap dan kakak ipar gw yang lagi hamil. Dan karena lagi riweh nemenin si piyik, jadi ngga bener-bener merhatiin pas mereka loncat. Video pun hasilnya ngga ada yang bagus. Hiiiks.

sama sekali ngga bisa main air.
cuma bisa celup ampe pergelangan kaki doang.
Yaudah setelah semua lompat dan main air sebentar, langsung pulang. Karena nyewa perahunya pake waktu yang diitung per setengah jam. Oke, jadi karena ini ngga paketan, gw bisa jelasin harganya. Harga nyewa 1 perahu dengan isi 6 orang adalah Rp 150ribu, anak kecil masuk itungan juga lho. Jadi nyewa 3 perahu Rp 450ribu. Sewa 1 kapal per setengah jam adalah Rp 100ribu. Karena kami sekeluarga main air 45 menit, jadilah 1 kapal bayar sewanya Rp 150ribu. Jadi bayar sewa 3 kapal selama 45 menit adlaah Rp 450ribu. Kalo diitung-itung sih jadinya RP 900ribu dibagi 15 orang jadi per orang kena Rp 60ribu untuk versi short trip. Ah, kayanya yang ini juga ngga pake bayar guide deh. Karena ngga signifikan juga sih. Cuma ada 1 guide yang ikut turun untuk bawain barang-barang yang dimasukin ke dry bag. Barang-barang besar macem jaket, bawaan kakak gw, tas, dan alas kaki ditaro di perahu.

Tempat makan di Batu Karas
Ohiya, karena tempatnya yang deket banget, kami pun bilas sekalian di penginapan. Setelah beres-beres semuaaaa, check out dari penginapan dan menuju Pantai Batu Karas buat makan siang. Kalo yang ini gw lupa nama tempat makannya. Lokasinya deket sama parkiran dan setipe lah sama tempat makan lainnya. Tempatnya lebih besar dibanding tempat gw makan malam waktu itu. Harganya juga lumayan kayanya. Makan ber16 totalnya sekitar Rp 800ribu-an, jadi sekitar Rp 50-60ribu-an per orang, dengan makanan banyak banget sampe bersisa. Ada ayam goreng tepung, ikan bakar, udang asam manis, cumi tepung, kangkung, dan minuman masing-masing. Ayam goreng tepungnya paling ngga laku. Udang asam manisnya enak banget. Cumi goreng tepung juga laku. Kangkung juga primadona. Ohiya sambelnya pedes beneran. Hahaha.

Sambil nunggu makanan selesai dibuat, sekitar setengah jam lebih, main-mainlah dulu di pantaiiiii..


edisi pantai
Kakek lomba lari sama cucu-cucunya
"mau eskrim, mbaaah~.."
anak piyik yang kesenengan main air
Keluarga Somawidjaja++ sampai di Pantai Batu Karas!
Selesai makan, foto-foto, lanjuuuuut nyamper ke rumah temen nyokap. Sekitar setengah jam perjalanan dari Batu Karas. Istirahat sebentar, kami lanjutkan lagi perjalanan ke Bandung. Tapi karena macet, sampai Bandung malem, ngga sesuai perkiraan. Karena 1 dan lain hal, dibatalkan rencana
Sampai jumpa di liburan selanjutnyaaaaa *babai*
menginap di Lembang dan dilanjutkan pulang ke rumaaaaaaah! Akhirnya dari abis ashar di Batu Karas itu, sempet istirahat sejam di pom bensin, sampailah di rumah jam 2 dini hari. Fiuuuuhhhh..

Walau ngga puas main air. Walau masih batuk pilek selama di perjalanan. Walau belum dikasi ikutan konvoi selama perjalanan, gw cuma nyetir dari rumah sampe gerbang tol pertama. Tetep menikmati perjalanan ini karena bisa lengkap pergi sekeluargaaaaaa. Mmuah. Mmuah. Mmuah. SENENG BANGET!

-nanajingga-

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...