Pages

October 8, 2015

Pelajaran yang perlu diingat


Sekitar satu tahun yang lalu. 
Saya masih belum rutin belajar nyetir mobil. Tetiba ngadepin mobil yang parkir paralel dengan naikin rem tangannya. Kesel? Pasti! Mana waktu itu tim saya untuk pergi project uda lumayan telat karena satu dan lain hal, ditambah sekarang mobil yang mau dipake ngga bisa keluar karena mobil itu tadi. 

Akhirnya setelah diusahakan bermacam-macam, mobil itu mau juga didorong dengan cukup berat. Saking keselnya, saya dan temen saya ninggalin surat untuk meminta si penyetirnya lain kali ngga lupa nurunin rem tangan kalo mau parkir paralel. Surat itu ditaro di kaca depan, ditahan wiper biar ngga terbang.

Uda, abis itu perjalanan lancar. Tapi karena masi kesel, saya posting unek-unek saya di Path, seperti yang saya screencapt di atas.

Satu tahun kemudian.
Saya sudah mulai rutin pulang-pergi nyetir mobil sendiri dari rumah ke kampus, hampir setiap hari. Seringnya datang sekitar jam 10an pagi, jadi uda keabisan lahan parkir biasa, jadi mau ngga mau harus paralel. Hari itu lagi ngerasa terburu-buru, jadi semua yang dilakukan serba otomatis, termasuk narik rem tangan pas selesai parkir. Seharian itu di kampus dengan agak riweh sampai akhirnya pulang. Ngga ngeh apa-apa, ngga meriksa apa-apa sampe akhirnya ngelanjutin perjalanan pulang. Baru keluar parkiran, nemu kertas di bawah ini di kaca depan diapit wiper.



Langsung ngakak dan hampuraaaaaaaa (minta maaf dalam bahasa Sunda) banget sama yang gw susahin itu (udahan ya ngomong 'saya'nya *nyengir girang*). Bener-bener lupaaaaaaa banget. Geli banget karena jadi keingetan kejadian setaun lalu itu. Ngga nyangka, setahun lalu gw jadi korban dan saat ini malah gw jadi pelakunya. Bakal inget terus deh rasanya. Terus-terusan ngikik sepanjang perjalanan. Sampe akhirnya, baru mau keluar gerbang kampus, orang-orang pada nunjuk arah ban mobil kanan belakang. Mereka bilang bannya kempes. Emang ngga perasa ya, uda sering bawa mobil, tetep aja ngga bisa ngebedain mobil dengan ban oke sama ban kempes. Sampe akhirnya menepi dan ngeliat langsung itu ban kempes-sekempes-kempesnya, ampe meleot (FYI: ban mobil bokap ban tubles jadi ngga ada ban dalamnya).

Bokap emang sempet ngasi tau kalau dua ban depan mobil suka aneh. Tiap tiga hari sekali harus diisi angin karena kondisinya sedikit kurang angin (bingung ya? Intinya ya kaya kurang angin tapi ngga kempes abis dan dicek ngga ada yang salah sama pentil ataupun bolong di bannya). Nah itu kan masalah ban depan, nah ini kenapa yang kempes ban belakang.

Akhirnya panik, karena belum belajar nanganin situasi harus ganti ban macem gini. Nelpon bapak ngga diangkat. Nelon ibu, ternyata ngga lagi bareng bapak. Nelpon akang disuruh naninu..naninu.. Tapi masih bingung. Alhamdulillahnya lagi ada temen yang ikut, jadi masih ada yang nemenin paniknya. Hehehe.. makasi ya, ka Idep.
Yaudah nyamperin satpam nanya bengkel yang deket dimana, harap-harap kalo ada yang bisa bantuin ganti ban juga sih. Dan bener aja, pak satpamnya mau bantuin kalo ada dongkrak di mobil. Ngga lama bapak telpon balik dan langsung gw laporin sekalian nanya dongkrak dan segala rupanya. Dapet selipan dari bapak, "Resiko jadi supir ngatasin kondisi ban kempes harus bisa sendiri." 
Oh well... minta bantuan pak satpam salah satu ngatasin masalah kan?! *kedip sebelah*

Ngga sampe setengah jam kayanya mah, ban serep udah berpindah ke ban kanan belakang. Iseng-iseng nanya ke pak satpam, "Kalo kempes banget kaya gini bisa dalem waktu seharian gitu ya, pak?"
Pak satpamnya jawab sambil cek pentil ban dan nemu klo pentilnya itu diganjel sama kerikil jadi ngga nutup kenceng. "Wah ada yang jail nih, mba." "Hahaha... awalnya salah saya juga sih, pak. Parkir paralel lupa nurunin rem tangan." *sambil nyengir kuda*

Di dompet tinggal ada selembar 50 ribu, tanpa ada receh-receh yang lain. Dan akhirnya merelakan selembar itu berpindah tangan ke pak-pak satpam yang uda bantuin. Emang rezekinya pak-pak satpam itu yah, sambil mikir seminggu ke depan gimana hidup gw *mata berkaca-kaca, prihatin ama gw seminggu ke depan*

Awalnya gw su'uzon aja mikir ini kempes karena dibales sama yang gw susahin tadi. Tapi dengan ada kerikil ganjel jadi mulai asumsi yakin. Sepanjang perjalanan emosi gw berganti-gantian sih. Ngerasa nyantai karena emang gw yang salah, tapi ngga lucu juga kalo dibalesnya ampe ngempesin ban. Awalnya gw yang ngerasa bersalah, jadinya ngga respek banget ama yang gw susahin. Tapi jadi mikir juga, apa kalo ngga diginiin gw bakal ngulang kesalahan yang sama lagi ya? Kan dobel tuh, ban kempes sama 50 ribu terbang. Emosi gw bolak-balik deh tuh, antara ngerasa bersalah sama kesel banget. Teruuuuuuuus-terusan ampe rumah.

Sampe rumah, bapak pulang agak malem, dengan sebelumnya sempet nelpon gw nanya gimana ganti bannya dan gw uda sampe rumah apa belum (see..bapak gw emang perhatian kok sama anaknya, Gwnya aja yang suka lupa cara beliau ngasi perhatian kadang beda sama yang gw harepin). Naninu..naninu.. bapak nanyain tentang kejadian tadi. Bapak mengapresiasi gw karena akhirnya bisa ngatasin kejadian tersebut, walau dengan bantuan satpam. Bapak bilang uda bisa lah 'megang mobil' kalo gini.

Gw? Terharu bangeeeeet dapet apresiasi dari bapak. Dikasi kepercayaan sama bapak buat bawa mobil bagongnya (kenapa bagong, baca di sini aja yak *kedip-kedip-kedip*).

Mungkin dengan alasan ini lah gw 'dipertemukan' dengan orang yang gw susahin tadi. Hehehehe *sambil nyengir maklum*

Update:
Setelah gw posting foto kertas tadi ke Path gw, ternyata salah satu junior kampus gw (alah beda setaun aja sok-sok nyebut junior deh. hahaha) kenal dengan si orang-yang-gw-susahin. Karena di timeline Path-nya muncul posting-an tentang mobil Panther cokelat yang perkir paralel ngga nurunin rem tangan. Hehehe titip salam aja deh, lain kali ngga usah ampe nyusahin balik orang yang uda nyusahin diri sendiri ya (sedikiiiiit aja masi rada ngga terima. Hehehehe).

Update 2:
Beberapa hari kemudian gw dapet lahan parkir yang paralel lagi. Alhamdulillaaaah tetep inget nurunin rem tangan sebelum keluar mobil *kedip-kedip asik*


No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...