Pages

November 1, 2015

Allah's plan has never failed

Masya Allah. Bener-bener masih suka ngga percaya sama gimana Maha Kuasa dan Maha Besar Allah mengatur segala hal yang terjadi buat semua hamba-Nya. Betapa ngga ada yang namanya kebetulan, semua sesuai sama rancangan-Nya.

So here's my story...

Gw punya masalah untuk bisa jujur sama bokap ketika melakukan kesalahan. Alasan pertama karena takut diomelin. Alasan-alasan lainnya, just let me keep them myself, 'kay?

Lalu terjadilah suatu hal yang membuat gw ngga berani ngaku walaupun gw berkali-kali mikir bahwa jalan terbaik adalah dengan gw yang langsung ngaku.


from She Was Pretty ep.10

Malam berganti pagi. Respon bokap ngga ada yang berubah. Gw pun seperti biasa berangkat ke kampus.

Forward ketika gw arah jalan pulang dari kampus, gw rasanya lemes banget. Sampai akhirnya lagi di tol gw agak bengong bin ngawang, yang berefek gw ngga bener-bener nginjek rem padahal kondisinya lagi macet di tanjakan. Sampai akhirnya gw ngeh ternyata mobil gw uda jalan mundur dan kedengeran BRUAK pelan. Mungkin karena tanjakannya landai dan mobil gw ngga berjalan mundur dengan cepet, benturannya terasa pelan, buat gw.

Ternyata mobil belakang gw adalah truk warna kuning. Kemacetan mengendur, gw harusnya langsung jalan. Tapi karena bingung, apakah mobil gw kenapa-napa, apakah si truknya kenapa-napa, gw harus minggir untuk meriksa mobilkah, gw mending langsung jalan aja dan berhenti di rest area-kah, segala pikiran itu berkelebatan muncul. Gw liat respon dari truk belakang yang terlihat diem aja dan gw teringat pengalaman gw pas nyerempet truk, mobil kakak gw penyok tapi si truk sangat baik-baik aja. Dengan asumsi bahwa truk sekuat itu, gw langsung jalan. Karena mikir tadi gw ngga waspada karena bengong, gw milih untuk ngegas biar bisa segera sampai di rest area. Apalagi ini uda masuk waktu maghrib dan gw belum sholat.

Selang berapa menit, gw ngerasa dapet dim dari mobil belakang. Ternyata truk yang tadi ngikutin gw dan minta gw nepi. Well...sepertinya benturan tadi berefek sesuatu yang ngga oke. Gw langsung nepi dan siap-siap turun. Ya Allah...

"Kenapa mas?"
lalalala.. dia nunjuk sedikit penyok di bagian depan truknya pas depan kemudi. Gw bingung sendiri pas liat kondisi mobil gw yang rasanya ngga ada perubahan apapun. Mobil belakang bokap terpasang ban serep. Cover ban serepnya pun terlihat baik-baik aja. Sempet bingung karena efek ke truknya sampe bikin penyok gitu. Tapi karena gw gugup dan emang ngerasa salah karena tadi sempet bengong, gw langsung nanya, "Kalo mau dibenerin kena berapa, bang?"
"Ya ngga tau. Uda deh, ada SIM, STNK, no.tlp ga?"
Gw ngarah ke mobil untuk ngambil hape dan mau ngasih nomor. Haduh, masalah deh nih. Tapi akhirnya gw males ribet. Jadi gw balik badan dan nanya lagi, "Gini aja deh, bang. Kalo saya bayar buat benerin kena berapa?"
"Ya ngga tau. Musti tanya bengkel. Mba ini mau kemana?"
"Saya ke arah BSD."
"BSD mana?"
"Cilenggang."
"Oh yaudah."
"Emang abang mau kemana?"
"Saya mau ambil batu.... ke gunung. ... Yaudah saya ikutin mba aja. Nanti kalo ada polisi, langsung lapor aja." Gw notice dengan penyebutan polisi ini tapi ngga mikir macem-macem sih.
"Atau ngga gini, mamang saya ada bengkel. Kita ke sana aja deh. Gimana?"
"Bengkelnya dimana?"
"Yang tadi saya bilang itu. Di BSD, Cilenggang."
"Oh yaudah saya ikutin mba aja. Nanti kalo ada polisi berhenti aja." Hmmm? Ada apa nih nyebut-nyebut polisi lagi?
"Yaudah ikutin saya aja."
"Pelan-pelan ya, mba."

Maka konvoi lah kami. Gw langsung telpon kakak gw yang terakhir, yang biasa gw aduin macem-macem. Bener doi nyaranin buat nyamper ke mamang gw yang punya bengkel itu untuk mengira-ngira ongkos perbaikannya. Gw pun langsung nanya gimana gw musti bilang ke bokap. Karena tau kekhawatiran gw, kakak gw bilang untuk ngga-usah-bilang. Tapi mengingat kasus kemaren, rasanya ngga enak banget untuk nutupin kesalaham itu dan gw kahawatir bokap tau bukan dari gw langsung, gw langsung bilang ke kakak gw kalo gw mau bilang sendiri aja. Kakak gw pun menyerahkan kepada gw pengambilan keputusan itu.

Lewat pintu tol buat bayar. Karena ribet untuk nyari uang tunai dan emang gw uda nyiapin e-toll, gw lewat jalur e-toll dan langsung nepi untuk nunggu si truknya. Sekitar 3-4 truk lewat sampai akhirnya salah satu truk nge-dim-in gw. Sejujurnya gw lupa merhatiin plat atau apapun dari truk itu kecuali warnanya yang kuning, yang sebenernya sangat ngga bisa menciri-khaskan apapun.

Sambil nunggu truknya lewat, gw langsung telpon bokap gw.
By the way, kalo lagi nyetir dan gw musti nelpon, gw bakal aktifin pengeras suara kok. Hehe.  Respon bokap sesuai perkiraan gw. Langsung diomelin-lalalala-kenapa-ngga-hati-hati-naninu-naninu. Yaudahlah mau gimana lagi. Emang salah gw juga sih.

Gw lanjut jalan pelan di jalur paling kiri. Sesekali liat dari spion tengah, truknya masi ngikutin. Sampai akhirnya gw inget gw belum sholat maghrib dan harus nepi di rest area. Nah pas nelpon bokap dan berbelok ke rest area, gw ngga ngecek-ngecek lagi truk di belakang gw. Apalagi dengan asumsi, selama ini truknya ngikutin dan gw tetep jalan pelan di lajur kiri. Sampai akhirnya gw uda bener-bener masuk rest area dan gw menyudahi pembicaraan sama bokap di telpon. Saat itu gw baru ngecek keberadaan si-truk-kuning dan ngga ada. Kayanya pas tadi masuk rest area agak ngantre jadi gw emang jalan pelan-pelan. Gw pun ngasi sen untuk belok kiri. Pikiran lainnya, mungkin tadi si truknya telat belok jadi keselang mobil lain. Walau rada ngga mungkin juga karena tadi doi mepes-pas-di-belakang gw. Yaudah akhirnya tetep jalan sampe akhirnya parkir di deket masjidnya. Celingak-celinguk ngecek belakang, ngga ada truk yang lewat. Karena uda lewat dari jam setengah 7, gw langsung ambil mukena dan jalan ke masjid. Asumsi gw, kalo si truk itu lewat dia bakal berhenti dan ngenalin bagian belakang mobil gw. Tadi aja, pad di jalan, dia bisa ngejar dan langsung ngedim gw berarti dia ngenalin mobil gw.

Sholat maghrib selesai gw langsung balik ke mobil. Gw telpon kakak gw, gw ceritain tentang kehilangan si-truk-kuning ini. Naninu-naninu sampailah azan isya, ada kali 15 menit-an. Kakak gw nyaranin gw jalan balik aja, kan si-truk-kuning juga uda tau gw ngarah ke BSD, mungkin aja dia nunggu di pintu keluar BSD. Gw bilang gw mau sekalian sholat isya dulu. Yaudah selesai sholat isya gw keluar rest area, dengan sebelumnya muter deket pintu masuk dulu untuk make sure ngga ada si-truk-kuning nunggu di bagian mobil besar. Ada sih truk kuning, tapi dengan ukuran yang jauh lebih gede. Yang ukurannya sama adanya warna ijo. Entahlah mungkin harusnya gw muterin lokasi ini langsung abis maghrib karena sekarang selang waktunya uda lebih lama. Tapi gw pikir lagi, walaupun truk itu jalan arah keluar, harusnya dia tetep bisa liat mobil gw yang parkirnya cukup di tengah dari jalur pom bensin sampe arah jalan keluar.

Setelah muter gw langsung arah keluar, lanjut sampe pintu keluar tol BSD. Biasanya suka ada truk-truk yang aprkir ramean. Tapi ini ngga ada sama sekali. Yaudah gw batalin rencana ke tempat mamang gw dan langsung ganti arah buat ke rumah.

Sepanjang perjalanan gw sempet mikir. Allah Maha Besar banget. Kalo gw tadi ngga langsung nelpon bokap dan cerita kejadian ini, gw mungkin ngga akan pernah cerita. Kalo aja gw rencana nelpon bokap setelah sampe di rest area dan pas nyampe rest area gw menemukan bahwa si-truk-kuning ini ilang, bisa aja gw batal sama sekali untuk cerita ke bokap. Karena ngga ada bekas apapun juga di mobil.

Allah bener-bener ngasi gw kesempatan untuk jujur sama bokap. Begitu gw jujur, uda. Selesai. Poff si-truk-kuning ilang. Gw ngga ngasi SIM atau STNK atau no.telpon ke abangnya. Ngga ada surat penting yang ditahan. Bener-bener udah selesai. Gw uda niat baik untuk tanggung jawab, tapi yaudah truknya ilang jejak aja gitu. Ini bener-bener rencana yang Allah sediain untuk gw jujur sama bokap.

Fiuh lega banget rasanya bisa jujur. Setelah bokap sampe rumah pun beliau langsung minta gw ceritain kejadian ini selengkapnya. Bokap khawatir sama gw. Bokap nyaranin untuk selanjutnya mastiin dulu apa bener itu penyok karena kesalahan gw karena bokap masi ngga paham gimana bisa nabrak truk mobil kaminya mulus-mulus aja tapi truknya ngga. Entahlah. Gw lagi gugup pas turun dari mobil jadi ngga bener-bener meriksa apakah lokasi ban serep gw itu sesuai sama lokasi penyoknyanya dan lain-lain.

Gw cuma bersyukur bahwa gw ngga melewatkan kesempatan untuk jujur sama bokap. Allahuakbar. Allah Maha Besar. Ya Allah semoga Engkau selalu menuntunku untuk berada di jalan yang benar. Aamiin ya robbal 'alamiin *senyum manis banget*


2 comments:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...