Pages

February 20, 2017

Liburan: Labuan Bajo, Pesona Indonesia Tengah


my Bajo trip
Assalamu'alaikum wr. wb.

Lama ngga nulis, kali ini gw mau update liburan ke Labuan Bajo akhir tahun 2016 kemarin (sejujurnya gw nulis posting-an ini dulu sebelum posting-an keliling BSD kemarin. Hahaha).

Diawali oleh rencana nyokap untuk ikut wisata religi Wali Songo yang diadain salah satu kenalan nyokap. Rencananya tanggal 25-28 Desember 2016 berangkat naik bis untuk Wisata Wali Songo sampai menyebrang ke Bali dan 30 Desember 2016 arah balik ikut rombongan.

Tapiiiii.... bokap berniat ngasi kejutan ke nyokap untuk ngelanjutin liburan ke Labuan Bajo, naik kapal ke Bima (Lombok), dan lanjut naik travel/ bis ke kota Lombok. Bokap uda minta gw untuk beli tiket transportasi dari Bali ke Labuan Bajo dan cari-cari informasi untuk trip tersebut. Dan kejutannya sukses, karena nyokap beneran ngga ngira ada trip lanjutan. Hehehehe.

Sejujurnya trip itu ngga bisa dibilang mendadak karena bokap uda nyampein dari 1 bulan sebelumnya (kalo gw ngga salah inget. hehehe). Tapi gw baru ngeh kalo gw yang bener-bener ngurus acara itu sekitar 1 minggu sebelumnya.

Awalnya gw mengira kalo bokap hanya meminta gw untuk mengurus masalah per-tiket-an pesawat pergi dan pulang sampai balik lagi ke Jakarta. Gw mengira bahwa bokap uda punya kenalan di daerah-daerah yang akan kami kunjungi (entahlah dari mana asumsi ini bisa muncul). Jadi gw santai-santai aja sampai menjelang keberangkatan.



DITAMBAH.... selama ini gw ngga pernah bener-bener ngurus sendiri acara liburan atau trip kemana-mana (pernah sih jadi ketua pelaksana makrab angkatan, tapi itu banyak dibantu sama panitia lainnya. hahaha). Liburan keluarga? Selalu ada akang-akang yang siap sedia nyiapin nyari-nyari penginapan, nanya-nanya saat di lokasi. Liburan teranyar waktu nginep di Villa Hambalang, Puncak (belum gw ceritain di sini) atau waktu ke Cukang Taneuh kemarin, gw hanya sebagai supir cadangan yang ngikut konvoy aja. Urusan penginapan dan lain-lain terima beres doang. Trip-trip yang pernah gw ikutin sebelumnya pun: ke Green Canyon cuma bantuin jadi navigator, ke Bali, Pulau Tidung, Pulau Pari, itu semua cuma bawa diri-sama-barang-bawaan-pribadi doang. Jadi kayanya otak gw cukup lama menerima kenyataan bahwa gw yang harus mengurus keberlangsungan trip kemarin. Ha-ha-ha-ha-ha (ketawa lemes).

Perubahan rencana, gw ngga bisa ikut Wisata Wali Songo karena masih ada kerjaan (the perks of being a freelancer, ha-ha-ha-ha-ha...). Akhirnya gw ikut, dengan nyusul langsung ke Bali untuk nemenin bokap-nyokap ngurus naninu-perintilan dari Bali ke Labuan Bajo.

28 Desember 2016 malam, gw baru sampai Ngurah Rai. Sedikit nyasar nyari penginapan yang rombongan tempatin. 29 Desember 2016 ikut rombongan keliling Bali tempat-tempat beli oleh-oleh. Kecewa banget, karena cuma pindah-pindah tempat beli oleh-oleh aja. Ngga enaknya jalan sama rombongan buibu demen belanja. Hiks! Lalu 30 Desember 2016 pagi-menuju-siang siap berangkat ke bandara untuk MEMULAI LIBURAN KE LABUAN BAJO! Hahahahahahaha!

Selama di Bali gw deg-degan, bingung, dan cemas, dan kepikiran banget, dan was-was, dan udahlah jalanin aja banyak nanya tentang persiapan trip ke Labuan Bajo ke temen gw, Yuni dan Fuady.
Yuni adalah salah satu orang yang gw tau uda sering banget ngetrip dan ngurus tripnya sendiri (mmm...barengan Tazki sih. Hehehe). Ditambah doi kerja di Pelni, yang alhamdulillah bangeeettttt ada kenalan yang biasa megang trip di Labuan Bajo.
Fuady adalah koordinator trip yang tripnya biasanya gw ikutin kemarin-kemarin. Sebenernya Fuady punya travel yang ngurus liburan di Labuan Bajo juga (bisa cek langsung IG-nya terasbiroe.id), tapiiiiiii karena gw nanyanya dadakan maka sudah habis lah spot-nya. Ha-ha-ha-ha-ha (ketawa lemes aja lagi).

Dari Yuni gw dapet kontak temen kuliahnya-temen kantor Yuni (jadi Yuni punya temen kantor yang bernama Ucu dan Ucu punya temen kuliah), bernama Bondan, yang sejak 2010 (atau 2012 ya? Ampura lupa. Hehehe) uda menetap di Labuan Bajo untuk ngurus trip di Labuan Bajo. Dari Fuady gw banyak konsul tentang trip di Labuan Bajo itu sendiri.

Dari Bondan dapet harga Rp 4.000.000,00 untuk 2D1N selama trip ke Pulau Komodo untuk gw bertiga: gw, nyokap, dan bokap. Karena lagi peak season (ya iyalah akhir tahun, cyiiinnn!), kita cuma dapet kapal nelayan dengan 1 kamar dan kamar mandi yang pake air laut (Hahahaha. ketawa berusaha seneng. Ada sih air bersih tapi terbatas karena dipake buat masak). Jadi gw sama nyokap tidur di kamar dan bokap tidur di atasnya (kalo tau kapal nelayan, kebayang deh. Hahaha, penjelasannya ngga membantu). Alhamdulillah bokap-nyokap mah ngga ribet jadi terima-terima aja. Harga di atas uda termasuk konsumsi selama di kapal, yang alhamdulillah nikmaaaattttt dan lengkap: ada sayur, lauk (ikan, ayam, atau telor), buah, camilan (macam pisang goreng atau pisang bakar), dan air mineral sepuasnya. Gw juga dapet pinjaman jaket pelampung dan alat snorkeling.

Bahagia rasanya liat muka seneng bokap-nyokap

Ohiya balik dulu ke bandara di Ngurah Rai untuk terbang ke Labuan Bajo.
Karena dapet jadwal penerbangan Jumat siang setelah sholat Jum'at, gw-nyokap-bokap uda sampai di bandara dari jam 11, biar santai dan ngga buru-buru. Bokap juga niat sholat Jum'at di masjid bandara, Masjid Al-Ikhlas, jadi selesai sholat Jum'at tinggal jalan lagi ke bandara. Gw-nyokap nunggu di terminal keberangkatan dan check-in duluan. Jadwal penerbangan jam 14.00 WITA masih keburu untuk bokap sholat Jum'at dulu (walau khutbah agak panjang yang bikin bokap panas-dingin takut ngga keburu. Hehehe). Tapi pesawat yang gw naikin, NAM AIR, delay sebentar jadi alhamdulillah masih bisa santai. Dengan waku tempuh hanya 55 menit, sebenernya diperkirakan gw sampai di Labuan Bajo jam 14.55. Tapi dengan delay masuk pesawat daaaaaan pesawat gw dapet antrean ke-sekian untuk terbang, akhirnya gw baru sampai sekitar jam 4 atau 5 sampai hotel.

Muka-muka bahagia siap liburan
Di Bandara Komodo (aka Labuan Bajo), walaupun ngga ada abang gojek, grab, ataupun uber, ternyata gw ngga perlu khawatir susah dapet taksi atau dapet taksi yang harganya dimahalin. Deket pintu keluar kedatangan bandara ada booth taksi yang uda koordinasi dengan supir-supir taksinya. Gw tinggal samperin mejanya, pilih nama hotel tempat gw nginep, bayar dan dikasi kuitansi, keluar tinggal nyari mobil yang mau nganter ke tujuan. Untuk harganya, ada range (kalo ngga salah) dari Rp 50.000,00-Rp 100.000,00 an (kayanya berdasarkan jarak dari bandara). Hotel gw masuk ke kategori harga Rp 80.000,00, yaitu New Bajo Beach Hotel.


Hotel ini hasil gw ngubek-ngubek traveloka. Dengan foto yang lumayan oke dan nama New, gw asumsikan ini adalah penginapan baru. Ditambah lokasi yang deket banget sama pantai, sesuai lah sama keinginan gw. Lagipula kami hanya menginap 1 malam untuk nunggu paginya dijemput sama Bondan. Selama di perjalanan sama supir taksi dikasi tau bahwa itu hotel lama dan lokasi yang agak jauh dari pelabuhan, sehingga susah untuk cari makan. Ooops! Oke baiklaaah. Sepertinya saya salah piliiiihhhh....

Dan bener pas nyampe ternyata itu hotel uda lama. Foto dari traveloka yang batu dengan tulisan hotelnya sih bener, masih bagus. Hahaha... kecele deh. Bahkan gw ngga perlu ngasi liat voucher menginap karena mba resepsionisnya yakin banget gw adalah tamu yang akan nginep dari traveloka. Kondisi hotel lumayan sepi. Tapi alhamdulillah-nya gw jadi nambah kasur gratis. Dengan harga Rp 291.696,00 (dari traveloka) yaa gw ga berharap banyak. Ngincernya ada sarapan, tapi ternyata cuma dikasi kue-kue sama kopi aja. Untungnya water heater-nya berfungsi, penting buat bokap. Yaaah selain perbedaan ekspektasi dari yang diharapkan (lokasi jauh dan sulit cari makan. untuk makan malam akhirnya minta tolong Bondan untuk bawain makanan sekalian Bondan mau ketemu untuk bahas perjalanan besok. Hehehe) sejujurnya gw seneng nginep di sini, karena langsung menghadap pantai (mata berbinar-binar). Kesampean lah main di pantai pagi-pagi dan pantai serasa milik pribadi karena sepi pengunjung (cuma ketemu seorang bapak yang lagi jalan pagi aja), walaupun gw tetep ngga bisa buka kerudung pas lagi jalan di pantainya.

sunrise in (feels like) private beach
Janjian sama Bondan jam 8, kami langsung beberes untuk check out. Langsung ke pelabuhan dan kapal sudah siap angkut keluarga gw. Sedihnya, sunglasses kesayangan gw, karena cuma satu-satunya, jatoh pas banget baru duduk di kapal (merembes mili), Gegara gw taro di atas kepala dan lupa sama sekali pas mau lepas gantungan hape. Kalo ABK-nya ngga lagi ngantongin hape di saku celananya, mungkin dia masih bisa loncat dan ngambilin sunglasses itu. Hiiikkkks. Yaah mungkin ini tanda gw harus beli baru #alesanaja.

Jam 8.30 (waktu setempat) kami berangkat, dengan kecepatan kapal nelayan, kami baru sampai Loh Liang, Pulau Komodo jam 13.40, sekitar 5 jam. Dari duduk nikmatin laut, tidur, makan, tidur lagi (pusing dan takut mabuk laut), nikmatin laut lagi akhirnya kami baru sampe. Baru kali ini juga gw ngerasain pengalaman sholat di kapal yang goyang-goyang kalo kena ombak. Nyokap bahkan memilih sholat duduk karena takut jatoh kalo ada ombak datang. Hehehehe.

Kesampean liat komodo secara langsung
Begitu sampai, kami diantar ke pos penjaga Pulau Komodo. Karena bokap-nyokap cuma pengen liat komodo, kami ditawarin track pendek yang emang langsung liat komodonya. Tapi yang gw bingung, kami ngga diminta beli karcis, yang kalo gw intip sebenernya termasuk murah Rp 25.000,- kalo ngga salah liat, hanya diminta ngasi tip se-ikhlas-nya ke ranger (red: sebutan petugas pawangnya, kalo gw ngga salah inget). Yaudah, cuma jalan sedikit, ketemu Komodo yang paling tua. Emang keliatan uda tua dari kurus dan kulitnya yang uda kaya keriput. Walaupun begitu, kami tetap dibatasi ngga bisa berdiri dekat-dekat.



Nah karena kami datang siang, katanya ini memang jamnya mereka leyeh-leyeh. Lagi pula mereka juga bukan tipe hewan yang makan setiap hari. Katanya tiap beberapa bulan mereka baru makan dan kawin. Cerita lain yang gw dapet, karena sempet ngalamin periode yang mereka 'dikasi' makan, mereka jadi males dan insting berburunya mulai berkurang dan sekarang, katanya, lagi diusahain lagi supaya mereka lebih agresif berburu.

Liat kan kulitnya yang uda menggelambir gitu. Kalo di kakek-nenek uda keriputan kali ya?
Si Komodo uda bosen diajak foto mulu tapi hasil fotonya ngga pernah dikasi liat ke dia #garing
Ini komodo lain yang agak muda-an. Badannya masih keliatan berisi lah ya. 
Rusa-rusa yang leyeh-leyeh di sepanjang pantai Loh Liang.
Apakah mereka ada sebagai 'ransum' komodo?
Udah deh, setelah liat komodo dan foto-foto, kami rencana langsung lanjut lagi. Sempet belanja oleh-oleh yang khas komodo/ pulau komodo, macemnya kaos komodo, ukiran berbentuk komodo, mutiara, mangkok dengan kulit kerang. Masalah harga, kayanya pinter-pinternya nawar aja deh. Gw sih sebenernya ngga terlalu minat beli oleh-oleh. Tapi bokap-nyokap kepengen ada ciri khas yang dibawa pulang, akhirnya bokap milih ukiran komodo.

Dari Loh Liang kami lanjut ke Pink Beach. Kenapa dinamakan seperti itu? Karena pasir pantainya yang SEHARUSNYA berwarna pink. Sayang pas gw nyampe, uda tinggal sedikit banget butiran-butiran warna pink-nya, yang katanya diambilin sama orang-orang (sedih  ㅜ.). Sesampainya di sana, karena kapal yang kami naikin ngga bisa berlabuh di pulaunya, kami punya 2 pilihan untuk sampai pulaunya: berenang atau nyewa perahu kecil. Bokap langsung terjun sambil pake fin, dan alat snorkel. Nyokap karena masih belum mau nyebur minta nyewa perahu sambil tetep bawa alat snorkel juga. Gw lupa berapa harganya. Kayanya sekitar Rp 20.000,- untuk bolak-balik. Pokoknya masih harga yang masuk akal kok.

Pink Beach dari puncak, yang uda ngga keliatan lagi pink-nya.
Sampai di pantai, kami langsung trekking ke puncaknya dan tentunya sambil foto-foto. Jalurnya tinggal ngikutin berupa jalur jalanan biasa. Jadi tetep harus hati-hati terutama pas turunan. Gw dan nyokap cuma bermodal sandal jepit aja, alhamdulillah masih bisa sampai atas.

trekking di pulau Pink Beach
Ngga lama di puncak, kami turun dan gw memutuskan untuk berenang aja ke kapal. Sayang aja gitu uda di laut ngga main air. Entah gimana bokap uda duluan, jadi gw cuma berdua sama nyokap. Awalnya nyokap takut dan bikin gw ikut khawatir juga. Hahahaha. Tapi pake bismillah dan yakin ini pelampung bisa bikin gw ngapung (FYI, kemampuan berenang gw cukup diragukan karena cuma bisa gaya katak dan ngga bisa ngambang). Ngeliat jarak ke kapal, kayanya mah ngga terlalu jauh ya. Apalagi nemenin nyokap yang gelisah, kok ya berenang berasa ngga maju-maju (mulai khawatir). Akhirnya sambil lambai-lambai minta bokap balik, terus aja coba berenang ke kapal. Gw ngga nyesel. Liat ikan-ikan kecil, gemesh-gemesh, warna-warni lucu di bawah air. "AKU BAHAGIAAAAAA!" (sepenggal lirik lagu Zamrud Khatulistiwa-nya alm. Chrisye).

Akhirnya sampe ke kapal. Fiuh!
Muka bahagia main air sambil dikelilingin ikan-ikan kecil-gemesh-lucu-warna-warni
Nyokap yang akhirnya berani turun lagi, walau cuma sebentar


Nyampe kapal, akhirnya puas-puasin main-main sama ikan sebentar. Rasanya lebih aman gitu kalo mainnya deket kapal. Hahahaha. Pengen ngambil foto dalam air uda ngga niat. Yaudah seru sendiri aja dalam air. Ngiri liat bokap yang bisa nyelem agak dalem. Kayanya isi badan gw banyakan udaranya deh jadi susah banget untuk nyelem gitu (udara doang kok ya berat gw sampe xx kg. Huft..)

Setelah kira-kira 2 jam main di Pink Beach, jam 15.30 kami lanjut ke Pulau Kalong untuk menginap dan terutama ngejar waktu matahari terbenam ke Pulau Kalong. Ciri khasnya pulau ini adalah ketika matahari terbenam, berbondong-bondong kalong (kelelawar besar yang makannya buah kalo kata wikipedia) keluar dari gua persembunyian mereka. Udah itu aja sih. Hahaha. Seru aja pas ngeliatin dari gua atau arah pulau tersebut, terus-terusan keluar kalong sampai langitnya rame. Naaah...Kalo ngga sempet belanja di Loh Liang tadi, jangan khawatir. Ketika kami sampai di Pulau Kalong, langit masi cukup cerah. Saat itu lah beberapa perahu kecil nyamperin kapal kami untuk jualan. Barang-barangnya juga mirip-mirip sama yang di pulau tadi. Terkait harga, masi bisa ditawar. Pinter-pinter nawar aja. Tapi gw mah ngga tegaan gitu nawarnya, ngebayangin usaha mereka untuk bisa nyambung hidup yang tergantung dari banyaknya wisatawan yang beli hasil jualan mereka. Entah sih mereka ada usaha lagi atau ngga. Eh jadi curhat panjang. Hehehe

Nah... nginep di Pulau Kalong di sini, maksudnya kami nginep di kapal, bukan turun ke pulau. Jadi beneran ngerasain deh bermalam di kapal. Hehehe.

Muka seneng tapi uda capek mau tidur.
Malam itu beneran malam pergantian tahun. Tapi karena: cape; kenyang abis makan; gw uda ngga mengganggap tahun baru sebagai momen spesial; ngga minat-minat amat nungguin kembang api, gw pun milih langsung tidur. Bokap sempet bilang kalo pas sebelum tengah malam uda ada kapal yang nyalain kembang api, tapi gw pules-ngga-denger-apa-apa. Maklum lah, tidur kebo. Hahahaha.

Esok harinya, setelah shubuh kami langsung berangkat ke Pulau Padar. Setelah perjalanan sekitar 2 jam, kami sampaiiiii!

pantai di Pulau Padar, warna  biru air-dan-langit-nya cantik banget

Pertama liat sih ngga kebayang jalur trekking yang akan dilalui. Gw cuma bawa dry bag isi beberapa botol minum dan barang-barang penting aja macem hape sama dompet, walau ngga kepake juga karena ngga ada yang jualan. Alas kaki pun mengandalkan sendal jepit yang kemarin dipake. Sebenernya sih bawa macem sendal gunung, tapi males aja ngeluarinnya lagi. Hahaha. Alhamdulillah sendal gw masih selamat mengikuti jalur trekking-nya dan botol-botol minum itu sangaaaaat bermanfaat! Hahahaha..

happy-joy-exciting-me!
Awal trekking, jalurnya sama kaya di Pink Beach kemarin. Jalur tanah yang uda biasa dilalui. Mulai ke atas, silakan cari pijakan yang nyaman sendiri. Hahahaha. Gw-nyokap-bokap kali ini ditemenin Azis dan Ajo, ABK kapal yang gw naikin. Alhamdulillah jalur yang mereka tunjukkin bisa dilalui juga sama bokap-nyokap, yang pake sendal juga dan ngga bawa tongkat mendaki (soalnya gw liat beberapa pengunjung lain bawa tongkat mendaki dan pake sepatu). Mereka juga yang semangat ngasi spots seru buat motoin gw. Hehehehe.


Sampai ke puncaaaaak!
Ternyata gw ngga renta-renta amat. Ngga pake tongkat dan ngga banyak istirahat. Berhasil juga sampai (yang gw rasa) puncaknya. Dari puncak, gw bisa liat ada 4 teluk di Pulau Padar ini. Kaya apa pemandangannya? Masya Allah indah luar biasa.

empat teluk yang keliatan dari puncak Padar
Azis dan Ajo, fotografer dadakan selama di Padar
Alhamdulillah nyokap-bokap juga berhasil jalan sampai atas, walau ngga sampai puncaknya. Keberhasilan nyokap juga ternyata memotivasi pengunjung lain untuk bisa sampai atas (hasil ngobrol sesama pengunjung).

Pengunjung yang termotivasi semangat nyokap untuk jalan terus
Pas gw menanjak, sekitar jam 7, uda ada yang arah jalan turun. Entah mereka datang jam berapa. Semakin siang, semakin rame juga juga yang datang. Pengunjungnya juga macem-macem. Tentunya ada wisatawan asing (yang tiap ketemu hampir selalu nyokap-bokap ajak foto bareng. Hahahaha), anak-anak (adik-kakak usia SD, yang semangat banget jalannya sampe ninggalin bokap-nyokapnya), orang tua (mungkin usianya masih di bawah bokap-nyokap gw), pasangan yang niat untuk foto-foto (kayanya niat pre-wed deh), anak kuliahan (yang bawa-bawa radio segede apaan tau), dan pengunjung-pengunjung lainnyaaaa.

Terima kasih Ajo-Azis

Indonesia-ku ❤
Sekitar 2 jam puas jalan, foto, dan nikmatin indahnya Pulau Padar, kami berangkat ke Pulau Bidadari. Dari jam 9.30 di Pulau Padar, kami sampai di Pulau Bidadari sekutar jam 12 siang. Langsung sholat zuhur dan nyebur, karena sudah makan selama di perjalanan. Bokap lebih milih untuk leyeh-leyeh di pantai. Nyokap ngga mau nyebur dalem, jadi cuma main air deket pantai. Jadi cuma sendiri deh keliling perahu buat main sama ikan. Gw ngga berani pergi jauh-jauh dari kapal walaupun masi sekitaran pantai. Sebenernya bukan spot snorkeling yang menyenangkan. Tapi karena bokap-nyokap uda cape juga dan Pulau Bidadari ini searah dan uda deket untuk balik ke Labuan Bajo. Informasi dari Fuady pun daerah ini uda ngga banyak dikunjungi. Paling hanya kalau datang ke penginapan aja dan gw liat ada wisatawan asing yang baru mau naik ke kapal.

Sekitar 1 jam di Pulau Bidadari, kami langsung menuju Labuan Bajo. Sampai di Labuan Bajo, cuma nunggu sebentar Bondan jemput untuk nganter ke penginapan. Penginapan kali ini, gw nanya ke Bondan aja dibandingkan ngubek-ngubek traveloka. Kami hanya akan menginap semalam untuk besok pagi berangkat ke Sape, Bima naik kapal. Kami menginap di Pelangi Hotel dengan harga Rp 400.000,- per malam. Fasilitas AC, TV, water heater (kalo gw ngga salah inget), dan terletak di lantai bawah (faktor penting untuk bokap-nyokap). Lokasinya juga dekat dengan pelabuhan. Jadi besok pagi kami gampang untuk cek dan beli tiket. Depannya juga ada lapangan, yang malamnya lagi ada pasar malam.

Ohiya saran dari Bondan terkait penginapan murmer di sana, mending kamar yang pake AC sekalian dibanding kipas angin, karena beda harganya juga ngga signifikan banget (dan karena uda lewat 2 bulan, gw lupa berapa nominalnya. Hahahaha).

Di penginapan gw langsung mandi-keramas karena di kapal ngga nikmat banget mandinya (ketawa lemes). Nah terkait kapal, sebenernya uda banyak travel yang ngatur trip ke Pulau Komodo dan sekitarnya ini. Harganya beragam tergantung jenis kapal, jumlah orang, dan berapa lamanya. Gw bisa dapet murah ya karena emang cuma kapal kecil dan hanya menginap 1 malam aja. Kalo kapal lainnya ada yang semi pinisi atau kapal pinisi sekalian dengan harga yang sebanding sama fasilitasnya juga. Ngga masalah deh sama air bersih untuk mandi. Hehehe. Travel-nya Fuady juga ada pilihan 3D2N, 4D3N, dan 6D5N untuk yang sekalian Waerebo.

Terakhir... kesan gw untuk liburan kali ini ke Labuan Bajo. Gw puas banget karena berhasil ngurus liburan bareng bokap-nyokap. Big thanks to Yuni, Fuady, and traveloka. Hehehe. Rasanya ngga percaya aja gw yang handle liburan ini, dimana bokap-nyokap terima beres aja (sama ngasi duitnya. Hahahaha). Walaupun dadakan dan dengan fasilitas yang biasa aja, alhamdulillah bokap-nyokap juga puas (bokap-nyokap emang ngga rewel kok kalo terkait kapal dan penginapan). Rute yang ngga banyak hopping island pun sesuai sama (energi) bokap-nyokap. Apalagi setelah gw ngeh, ini adalah liburan pertama gw-bokap-nyokap ke pantai dan laut setelah gw kuliah. Kalo ada liburan ke pantai/ laut biasanya gw sama temen, atau kalo lagi liburan keluarga, momennya pas gw ngga ikut.

Gw nyesel karena ngga banyak snorkel? Ngga juga. Kepengen ke Labuan Bajo lagi? Mauuuuuuuuu (kalo ada rezeki-nya. Aamiiiiinnnn) apalagi abis liat rombongan trip yang dibawa Fuady saat itu juga. Yoi... malemnya ketemuan sama Fuady di gelato yang ada di Labuan Bajo dan doi pamer beningnya salah satu pulau yang dia kunjungin (mupeng).

Okeee! Mari berdoa supaya dikasi kesempatan lagi sama Allah untuk menikmati indahnya daerah-daerah di Indonesiaaaaaaaa (dan negara lain). Aamiiiinnnnn :)

Wassalamu'alaikum wr. wb.
Kalian ditunggu menikmati indahnya Pulau Padar ;)
Perkiraan biaya trip kali ini:
Hotel: 
New Bajo Beach Hotel        Rp    291.696,-
Pelangi Hotel                       Rp    400.000,-
Taksi Bandara-hotel             Rp      80.000,-
Komodo Trip 2D1N+tip      Rp 4.000.000,-
Tip trip (optional)                Rp    250.000,-
Cemilan di Pulau Komodo  Rp      50.000,-
Sewa perahu (optional)        Rp     20.000,- +
Total                                    Rp 5.092.000,-
*di luar tiket pesawat dan oleh-oleh

PS:
- Lanjutan perjalanan kami ke Sape, Bima dan Lombok menyusul kapan-kapan. Hehehe.
- Dokumentasi pake hape nyokap, Oppo (seri A), yang kualitas gambarnya aduhai bikin puas foto-foto.

-nanajingga-

1 comment:

  1. Selamat siang, Nama saya Shelly saya seorang warga Negara Serikat saya ingin bersaksi tentang Lender Pinjaman yang baik yang menunjukkan cahaya untuk saya setelah telah scammed oleh 4 Internet pemberi pinjaman internasional yang berbeda, mereka semua berjanji untuk memberikan pinjaman setelah membuat saya membayar banyak biaya yang menghasilkan apa-apa dan sebesar tanpa hasil positif. saya kehilangan saya uang keras mendapatkan dan itu total 12,000USD. Suatu hari ketika saya sedang browsing melalui internet tampak forsterated ketika saya datang di seorang pria kesaksian yang juga scammed dan akhirnya mendapat terkait dengan perusahaan pinjaman legit yang disebut Trust Funds Credit Union CEO Mr John Thormas (trustfundscreditunion@hotmail.com) di mana ia akhirnya mendapat pinjaman, jadi saya memutuskan untuk menghubungi perusahaan pinjaman yang sama dan kemudian mengatakan kepada mereka kisah saya tentang bagaimana saya telah scammed oleh 4 pemberi pinjaman yang berbeda yang tidak melakukan apapun kecuali tentu saja saya lebih sakit. Saya menjelaskan kepada perusahaan melalui surat dan semua mereka mengatakan kepada saya adalah untuk menangis lagi karena saya akan mendapatkan pinjaman saya di perusahaan mereka dan juga saya telah membuat pilihan yang tepat untuk menghubungi mereka. i mengisi formulir permohonan pinjaman dan melanjutkan dengan semua yang diminta dari saya dan saya diberi jumlah pinjaman dari $ 700,000.00 Dolar Perusahaan besar ini (Trust Funds Credit Union} dikelola oleh Mr John Thormas dan di sini saya hari ini senang dengan keluarga saya karena Mr John Thormas Trust Funds Credit Union telah memberi saya pinjaman jadi saya bersumpah kepada diri saya bahwa saya akan tetap bersaksi di internet tentang bagaimana saya mendapat pinjaman saya. Apakah Anda membutuhkan pinjaman mendesak? dengan baik dan cepat hubungi Mr John Thormas Kepercayaan dana Credit Union sekarang untuk pinjaman Anda melalui email: (trustfundscreditunion@hotmail.com) Hubungi melalui: 14195182281 saya percaya orang lain juga memberikan kesaksian pada pemberi pinjaman yang jujur ​​sama

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...